Serba Serbi Ban Part 2

Ingin membahas hal-hal umum mengenai mobil dan otomotif, silakan bahas disini...

Moderators: b8099ok, y_anjasrana, F 272, ginting, FRD, artoodetoo

Post Reply
kompresorz
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 4982
Joined: 28 Oct 2012, 11:58

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by kompresorz »

baru ganti 2 ban depan fortuner....dueler....jos gandos....tikungan gas trs jgn kasi longgar.....agak keras....

belakang msh gran trej tebal bekas serep....bagus cuma agak lembek brasa ngelipet klo tikungan kencang....jd mentul...


selisih mahal hampir 500 ribu/pis banding dunlop....


bisgeston slalu dihati......seperti honda..... :big_weee:

Screenshot_20200603-084619_Gallery.jpg
Screenshot_20200603-100922_Gallery.jpg
You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

vincewonk
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 243
Joined: 27 Dec 2007, 02:33
Location: Jakarta
Daily Vehicle: Gojek

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by vincewonk »

Ada rekomendasi untuk ban 195 50 r16? Yaris joker

Prioritas:
1. Grip
2. Comfort
3. Noise (Mobil ini mayan kedap, jd pake ban agak berisik ga masalah)

Sebisa mungkin menghindari ban eco.

Kandidat:
1. Continental MC5, pernah pakai dulu dan puas bgt. Entah kenapa nyari mc6 ga dapet.
2. Falken ZE914, reviewnya bagus2 disini. Ecorun apa bedanya ya?
3. Toyo DRB
Ada saran lain?
Potenza ukuran sgini nyari2 koq ga dapet ya?

Ada saran lain?
Mobil banyak main tol 70%
Jalanan rusak kelapa gading depan moi 30%

Budget bs diatur kurang lebih 1jt. Nambah bisa banget kalau memang worth

evanbngdor
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1652
Joined: 13 Sep 2015, 10:08

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by evanbngdor »

vincewonk wrote:
07 Jun 2020, 06:14
Ada rekomendasi untuk ban 195 50 r16? Yaris joker

Prioritas:
1. Grip
2. Comfort
3. Noise (Mobil ini mayan kedap, jd pake ban agak berisik ga masalah)

Sebisa mungkin menghindari ban eco.

Kandidat:
1. Continental MC5, pernah pakai dulu dan puas bgt. Entah kenapa nyari mc6 ga dapet.
2. Falken ZE914, reviewnya bagus2 disini. Ecorun apa bedanya ya?
3. Toyo DRB
Ada saran lain?
Potenza ukuran sgini nyari2 koq ga dapet ya?

Ada saran lain?
Mobil banyak main tol 70%
Jalanan rusak kelapa gading depan moi 30%

Budget bs diatur kurang lebih 1jt. Nambah bisa banget kalau memang worth
Ukuran segitu banyak sih opsi nya. Kalo mau murah ya yg jelas jangan pilih Turanza ER33 OEM nya. Dengan uang yg sama, bisa dapet 2 ban dunlop LM705
:mky_01:

Alternatif lain oleh coba michelin primacy
1995 - Toyota Great Corolla SEG 1.6 M/T
2013 - Toyota Grand New Kijang Innova G 2.5 M/T
2016 - Honda CRV 2.0 M/T

erwinign
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1637
Joined: 19 Apr 2014, 10:45

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by erwinign »

evanbngdor wrote:
07 Jun 2020, 09:42
vincewonk wrote:
07 Jun 2020, 06:14
Ada rekomendasi untuk ban 195 50 r16? Yaris joker

Prioritas:
1. Grip
2. Comfort
3. Noise (Mobil ini mayan kedap, jd pake ban agak berisik ga masalah)

Sebisa mungkin menghindari ban eco.

Kandidat:
1. Continental MC5, pernah pakai dulu dan puas bgt. Entah kenapa nyari mc6 ga dapet.
2. Falken ZE914, reviewnya bagus2 disini. Ecorun apa bedanya ya?
3. Toyo DRB
Ada saran lain?
Potenza ukuran sgini nyari2 koq ga dapet ya?

Ada saran lain?
Mobil banyak main tol 70%
Jalanan rusak kelapa gading depan moi 30%

Budget bs diatur kurang lebih 1jt. Nambah bisa banget kalau memang worth
Ukuran segitu banyak sih opsi nya. Kalo mau murah ya yg jelas jangan pilih Turanza ER33 OEM nya. Dengan uang yg sama, bisa dapet 2 ban dunlop LM705
:mky_01:

Alternatif lain oleh coba michelin primacy
Primacy size ini ngga ada malah om, cm XM2+ kl michelin. Bs juga ke continental UC6 (belum coba). Kl murmer oke sih LM705. T005A size ini udah tembus 1jt/pc
Don't Judge The Book By It's Cover

vincewonk
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 243
Joined: 27 Dec 2007, 02:33
Location: Jakarta
Daily Vehicle: Gojek

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by vincewonk »

erwinign wrote:
07 Jun 2020, 10:16
evanbngdor wrote:
07 Jun 2020, 09:42
vincewonk wrote:
07 Jun 2020, 06:14
Ada rekomendasi untuk ban 195 50 r16? Yaris joker

Prioritas:
1. Grip
2. Comfort
3. Noise (Mobil ini mayan kedap, jd pake ban agak berisik ga masalah)

Sebisa mungkin menghindari ban eco.

Kandidat:
1. Continental MC5, pernah pakai dulu dan puas bgt. Entah kenapa nyari mc6 ga dapet.
2. Falken ZE914, reviewnya bagus2 disini. Ecorun apa bedanya ya?
3. Toyo DRB
Ada saran lain?
Potenza ukuran sgini nyari2 koq ga dapet ya?

Ada saran lain?
Mobil banyak main tol 70%
Jalanan rusak kelapa gading depan moi 30%

Budget bs diatur kurang lebih 1jt. Nambah bisa banget kalau memang worth
Ukuran segitu banyak sih opsi nya. Kalo mau murah ya yg jelas jangan pilih Turanza ER33 OEM nya. Dengan uang yg sama, bisa dapet 2 ban dunlop LM705
:mky_01:

Alternatif lain oleh coba michelin primacy
Primacy size ini ngga ada malah om, cm XM2+ kl michelin. Bs juga ke continental UC6 (belum coba). Kl murmer oke sih LM705. T005A size ini udah tembus 1jt/pc
Di mobil satunya ada yg pake UC6 om ga rekomen hahaha. Grip keringnya kedodoran dan sidewallnya klewat empuk jd banyak flex pas kita tekuk setir.
Kalau T005A memang ok, ga masalah sih budget. Memang dr dulu budget buat ban bisa fleksibel koq om. Menurut saya nyawa ada di ban soalnya.

OEMnya er33 ga dulu deh. Biar bs nyoba ban yg lain juga heheh. Hankook sayang ga ada ventus ukuran ini. Adanya kinergy eco.

erwinign
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1637
Joined: 19 Apr 2014, 10:45

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by erwinign »

vincewonk wrote:
07 Jun 2020, 13:39
erwinign wrote:
07 Jun 2020, 10:16
evanbngdor wrote:
07 Jun 2020, 09:42


Ukuran segitu banyak sih opsi nya. Kalo mau murah ya yg jelas jangan pilih Turanza ER33 OEM nya. Dengan uang yg sama, bisa dapet 2 ban dunlop LM705
:mky_01:

Alternatif lain oleh coba michelin primacy
Primacy size ini ngga ada malah om, cm XM2+ kl michelin. Bs juga ke continental UC6 (belum coba). Kl murmer oke sih LM705. T005A size ini udah tembus 1jt/pc
Di mobil satunya ada yg pake UC6 om ga rekomen hahaha. Grip keringnya kedodoran dan sidewallnya klewat empuk jd banyak flex pas kita tekuk setir.
Kalau T005A memang ok, ga masalah sih budget. Memang dr dulu budget buat ban bisa fleksibel koq om. Menurut saya nyawa ada di ban soalnya.

OEMnya er33 ga dulu deh. Biar bs nyoba ban yg lain juga heheh. Hankook sayang ga ada ventus ukuran ini. Adanya kinergy eco.
Kl mau ventus prime3 upsize ke 195/55/r16 sih om, bbrp kali liat sienta V upsize dikit ke size itu. ER33 skip deh, brisik dan keras.

Kl on budget banget saya lg pake sincera di mazda 2 size sama om. Buat ukurannya yg kelas basic sih oke juga, silent dan empuk. Tp harus tekanan agak tinggi biar ga kelewat empuk. Sidewallnya lbh pede di sincera dibanding LM704 wkt itu (sidewall LM704-LM705 mirip2 soalnya)
Don't Judge The Book By It's Cover

evanbngdor
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1652
Joined: 13 Sep 2015, 10:08

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by evanbngdor »

erwinign wrote:
07 Jun 2020, 10:16
evanbngdor wrote:
07 Jun 2020, 09:42
vincewonk wrote:
07 Jun 2020, 06:14
Ada rekomendasi untuk ban 195 50 r16? Yaris joker

Prioritas:
1. Grip
2. Comfort
3. Noise (Mobil ini mayan kedap, jd pake ban agak berisik ga masalah)

Sebisa mungkin menghindari ban eco.

Kandidat:
1. Continental MC5, pernah pakai dulu dan puas bgt. Entah kenapa nyari mc6 ga dapet.
2. Falken ZE914, reviewnya bagus2 disini. Ecorun apa bedanya ya?
3. Toyo DRB
Ada saran lain?
Potenza ukuran sgini nyari2 koq ga dapet ya?

Ada saran lain?
Mobil banyak main tol 70%
Jalanan rusak kelapa gading depan moi 30%

Budget bs diatur kurang lebih 1jt. Nambah bisa banget kalau memang worth
Ukuran segitu banyak sih opsi nya. Kalo mau murah ya yg jelas jangan pilih Turanza ER33 OEM nya. Dengan uang yg sama, bisa dapet 2 ban dunlop LM705
:mky_01:

Alternatif lain oleh coba michelin primacy
Primacy size ini ngga ada malah om, cm XM2+ kl michelin. Bs juga ke continental UC6 (belum coba). Kl murmer oke sih LM705. T005A size ini udah tembus 1jt/pc
Coba cek langsung ke distributornya Om, kalo cuma ngeliat di website itu ngga lengkap. Dulu sih primacy 3st aja ukuran itu.

Sama aja kayak Bridgestone Dueler AT, di website itu gak ada ukuran 215/70R15, tp sebenernya ada. Temen saya ada yg pake ukuran itu di Innova nya. Ngga mungkin dia bikin sendiri kan itu ban.
:mky_01:
1995 - Toyota Great Corolla SEG 1.6 M/T
2013 - Toyota Grand New Kijang Innova G 2.5 M/T
2016 - Honda CRV 2.0 M/T

User avatar
Fatf00
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 32
Joined: 26 Sep 2018, 12:46
Location: Jawa Barat
Daily Vehicle: honda beat

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by Fatf00 »

3 hari lalu baru ganti hankook prime 3 uk.195/55/r16 kena di 6xx ribu per pcs.
ban empuk dan silent, tapi sidewall nya aga lembek tekanan uda 35 masi keliatan aga kempes.
blom tes tol sih masi di dalkot aja. overal oke lah buat harga segitu.

vincewonk
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 243
Joined: 27 Dec 2007, 02:33
Location: Jakarta
Daily Vehicle: Gojek

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by vincewonk »

erwinign wrote:
07 Jun 2020, 16:05
vincewonk wrote:
07 Jun 2020, 13:39
erwinign wrote:
07 Jun 2020, 10:16


Primacy size ini ngga ada malah om, cm XM2+ kl michelin. Bs juga ke continental UC6 (belum coba). Kl murmer oke sih LM705. T005A size ini udah tembus 1jt/pc
Di mobil satunya ada yg pake UC6 om ga rekomen hahaha. Grip keringnya kedodoran dan sidewallnya klewat empuk jd banyak flex pas kita tekuk setir.
Kalau T005A memang ok, ga masalah sih budget. Memang dr dulu budget buat ban bisa fleksibel koq om. Menurut saya nyawa ada di ban soalnya.

OEMnya er33 ga dulu deh. Biar bs nyoba ban yg lain juga heheh. Hankook sayang ga ada ventus ukuran ini. Adanya kinergy eco.
Kl mau ventus prime3 upsize ke 195/55/r16 sih om, bbrp kali liat sienta V upsize dikit ke size itu. ER33 skip deh, brisik dan keras.

Kl on budget banget saya lg pake sincera di mazda 2 size sama om. Buat ukurannya yg kelas basic sih oke juga, silent dan empuk. Tp harus tekanan agak tinggi biar ga kelewat empuk. Sidewallnya lbh pede di sincera dibanding LM704 wkt itu (sidewall LM704-LM705 mirip2 soalnya)
Sincera pas dulu deh om. Mendingan saya naik ke ze914. Selalu ada budget ekstra buat ban.
Ventus prime 3 boleh nih nanti coba saya cek ke roda mas cempaka putih.

vincewonk
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 243
Joined: 27 Dec 2007, 02:33
Location: Jakarta
Daily Vehicle: Gojek

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by vincewonk »

evanbngdor wrote:
07 Jun 2020, 19:20
erwinign wrote:
07 Jun 2020, 10:16
evanbngdor wrote:
07 Jun 2020, 09:42


Ukuran segitu banyak sih opsi nya. Kalo mau murah ya yg jelas jangan pilih Turanza ER33 OEM nya. Dengan uang yg sama, bisa dapet 2 ban dunlop LM705
:mky_01:

Alternatif lain oleh coba michelin primacy
Primacy size ini ngga ada malah om, cm XM2+ kl michelin. Bs juga ke continental UC6 (belum coba). Kl murmer oke sih LM705. T005A size ini udah tembus 1jt/pc
Coba cek langsung ke distributornya Om, kalo cuma ngeliat di website itu ngga lengkap. Dulu sih primacy 3st aja ukuran itu.

Sama aja kayak Bridgestone Dueler AT, di website itu gak ada ukuran 215/70R15, tp sebenernya ada. Temen saya ada yg pake ukuran itu di Innova nya. Ngga mungkin dia bikin sendiri kan itu ban.
:mky_01:
Bole juga nih primacy. Besok saya coba cek2

erwinign
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1637
Joined: 19 Apr 2014, 10:45

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by erwinign »

vincewonk wrote:
07 Jun 2020, 20:04
erwinign wrote:
07 Jun 2020, 16:05
vincewonk wrote:
07 Jun 2020, 13:39


Di mobil satunya ada yg pake UC6 om ga rekomen hahaha. Grip keringnya kedodoran dan sidewallnya klewat empuk jd banyak flex pas kita tekuk setir.
Kalau T005A memang ok, ga masalah sih budget. Memang dr dulu budget buat ban bisa fleksibel koq om. Menurut saya nyawa ada di ban soalnya.

OEMnya er33 ga dulu deh. Biar bs nyoba ban yg lain juga heheh. Hankook sayang ga ada ventus ukuran ini. Adanya kinergy eco.
Kl mau ventus prime3 upsize ke 195/55/r16 sih om, bbrp kali liat sienta V upsize dikit ke size itu. ER33 skip deh, brisik dan keras.

Kl on budget banget saya lg pake sincera di mazda 2 size sama om. Buat ukurannya yg kelas basic sih oke juga, silent dan empuk. Tp harus tekanan agak tinggi biar ga kelewat empuk. Sidewallnya lbh pede di sincera dibanding LM704 wkt itu (sidewall LM704-LM705 mirip2 soalnya)
Sincera pas dulu deh om. Mendingan saya naik ke ze914. Selalu ada budget ekstra buat ban.
Ventus prime 3 boleh nih nanti coba saya cek ke roda mas cempaka putih.
Hahahaha iya om, ban hrs the best kasihnya. Kl bisa dapet primacy/T005A/LM705/ventus prime3 sih gut.
Don't Judge The Book By It's Cover

mikimos
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 197
Joined: 20 Sep 2016, 13:14

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by mikimos »

Setelah tanya sana sini, cek harga sana sini, akhirnya pilih Michelin Primacy SUV. Emang mehong tapi puas, empukkkk.
Btw ada seri baru Dunlop LM705 katanya lbh empuk ketimbang LM704, harga di sby 1,15jt

demonusil
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 162
Joined: 23 Aug 2013, 19:54

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by demonusil »

Saatnya mengganti ban xtrail T32 mencapai 64rb km uda keras dan deket TWI. Ban bawaan Dunlop grandtrek. Ingin coba ban lain dengam ukuran sama 225 60 R18

Pilihan :
GT champiro toiring AS
Dunlop LM 705
Falken ziex 914
Dunlop sportmax 050

Diantara itu 4 harganya kurang lebih setara 850 - 1jtan... Pertimbangan empuk dan silent. Kira kira mana yang terbaik? Kalo baca baca sih paling enak Primacy SUV lalu Toyo open country ya tapi ini uda deket 2jt per pcsnya jadi skip dulu. Mohon bantuannya ya

Pororo
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 42
Joined: 18 Oct 2019, 11:00

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by Pororo »

Review perjalanan ganti ban kelas entry level

Ban sebelumnya R13 145/80 Achilles 122 (bawaan wagon r), "Bagi saya" yang tanpa pengalaman dengan ban mobil sebelumnya, ban ini cukup baik dipakai 39-ribu Km tanpa masalah, bocor 1x dan tidak pernah benjol (biasanya kurun waktu max 2 bln lah saya cek dan tambah angin). kelebihan ban ini mudah dan ringan menggelinding, respon yang serupa juga didapati pada handle setir. soal bunyi, untuk urusan bunyi ban, achilles 122 ini sangat sangat dipengaruhi jenis jalan yang dilaluinya jalan yang kasar dan beton maka respon suaranya berasa sekali untuk jalan yang halus dia juga cukup senyap. bawaan ban dengan profil ini sangat empuk bahkan jadi cendrung tidak stabil mungkin karena cukup tinggi dinding bannya.

Setelah 39rb Km, TWI-nya sudah hampir kena dan sudah layak untuk diganti maka beberapa hari belakangan ini saya berpetualang santai mencari kandidat pengganti 122. saya sekalian ingin upgrade lebar ban bawaan yang minimalis tersebut, yang paling ideal adalah R13 165/70 tapi ukuran ini kurang lazim hanya achilles yang ada dan itu jg stoknya jarang maka kompromi yang lebih umum ke R13 165/65. Ukuran ini cukup lazim hampir semua merk ada soal stok itu lain cerita lagi.

Membaca review maka target merk yg diincar adalah: Hankook, GT, achilles, BS (ini dipengaruhi budget tentunya). Jadi saya santai kunjungi toko/dealer ban untuk lihat2. hasil lihat-lihat itu kurang lebih sbb:

Harga : Accelera, Achilles, GT, Hankook, BS (330rb - 510 rb harga Pekanbaru)
Elastisitas dinding ban :(lembut ke paling keras berdasar alat ukur: the holy hand o-meter)
1. Hankook eco 2
2. Hankook kinergy EX (Sejujurnya saya sampai kaget dengan kelenturan dining hankook ini, merujuk rute mudik saya maka akhirnya merk ini tidak jadi saya pilih) dan saya percaya bahwa ban ini bisa sangat nyaman dan silent tapi sepertinya prediksi saya kurang cocok untuk saya ditambah harga disini sekitar 450-an jd tidak kompetitif lagi.
3. BS ecopia (beda tipis dgn hankook)
4. GT Champ eco, Achilles 122, Accelera
5. GT BTX Pro
6. BS duravis (ini iseng aja karena kebetulan ada di toko)

Merujuk ke harga, ketersediaan stok dan tahun produksi dan ingin icip-icip yang lain maka akhirnya saya memutuskan membeli GT BXT Pro, harga 370rb, produksi Jan 2020. Agak aneh sedikit karena GT Champ eco harganya 400-an lebih padahal yang saya ketahui spek teknis BTX pro diatas sedikit dengan embel-embel sport turing-nya. Harus saya akui sisi kemasan GT lebih informatif secara teknis, dilabel ban ditulis info teknis (untuk bxt pro ini) speed rating A dan treadwear: 480; info ini tidak saya temukan dikemasan merk yang lain.

Impresi awal
minus : Ada bunyi dengung/frek rendah inisial yang muncul dikec 40 ke atas, saya pribadi sudah mempersiapkan diri untuk ini merujuk pada mitos ttg GT terkait bunyi dan profil ban yang agak kasar dan tinggi (o ya ini serius, alur profil bannya dalem banget) tapi tetep saya kaget juga. Sebenarnya dari observasi singkat saya di rute yang biasa saya lalui, bunyi ban ini tidak dipengaruhi medan, mau kasar mau halus suara inisial tersebut yang keluar. Jika diadu dengan achi 122 dijalan kasar/beton GT menang tapi dijalan halus Achi lebih baik.

Plus : Handling meningkat drastis (tapi ini mungkin tidak sepenuhnya krn merk mengingat saya upgrade lebar ban) saya baru sadar mengapa selama ini tidak berani melibas tikungan dengan kecepatan yang lebih tinggi. Memakai bxt pro ini ada perasaaan ingin menekan gas terus (gawat). handling lebih stiff, cengkraman ban berasa sekali, jalan kering berpasir tidak berasa sama sekali. Trek basah belum dicoba tapi sepertinya menjanjikan. Di karimun yang suspensinya cendrung lembut jadi terasa pas dan nyaman. poldur yang tadinya harus saya lalui hati-hati karena goyang kanan kiri kini bisa disikat... kacau.

Demikian para suhu, pertualangan ban saya. Perlu diingat sekali lagi pengalaman ban saya sebelumnya hanya 4 tahun bersama achi 122.
Demikian semoga bermanfaat bukan rekan yang lain.

User avatar
josomba
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1374
Joined: 05 Aug 2017, 19:00
Location: Tangerang Selatan
Daily Vehicle: Delman

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by josomba »

demonusil wrote:
16 Jun 2020, 13:37
Saatnya mengganti ban xtrail T32 mencapai 64rb km uda keras dan deket TWI. Ban bawaan Dunlop grandtrek. Ingin coba ban lain dengam ukuran sama 225 60 R18

Pilihan :
GT champiro toiring AS
Dunlop LM 705
Falken ziex 914
Dunlop sportmax 050

Diantara itu 4 harganya kurang lebih setara 850 - 1jtan... Pertimbangan empuk dan silent. Kira kira mana yang terbaik? Kalo baca baca sih paling enak Primacy SUV lalu Toyo open country ya tapi ini uda deket 2jt per pcsnya jadi skip dulu. Mohon bantuannya ya
Kalau dibikin 235-60-r18 pegimana om? Tinggi (tebal) ban naik dikit tp masi krg dr 2%.

Masih dpt conti cc-lx2 atau gt rad champiro HPY, kisaran harga 1-1.5 juta
Image

User avatar
josomba
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1374
Joined: 05 Aug 2017, 19:00
Location: Tangerang Selatan
Daily Vehicle: Delman

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by josomba »

Pororo wrote:
19 Jun 2020, 08:07
Review perjalanan ganti ban kelas entry level

Ban sebelumnya R13 145/80 Achilles 122 (bawaan wagon r), "Bagi saya" yang tanpa pengalaman dengan ban mobil sebelumnya, ban ini cukup baik dipakai 39-ribu Km tanpa masalah, bocor 1x dan tidak pernah benjol (biasanya kurun waktu max 2 bln lah saya cek dan tambah angin). kelebihan ban ini mudah dan ringan menggelinding, respon yang serupa juga didapati pada handle setir. soal bunyi, untuk urusan bunyi ban, achilles 122 ini sangat sangat dipengaruhi jenis jalan yang dilaluinya jalan yang kasar dan beton maka respon suaranya berasa sekali untuk jalan yang halus dia juga cukup senyap. bawaan ban dengan profil ini sangat empuk bahkan jadi cendrung tidak stabil mungkin karena cukup tinggi dinding bannya.


-cut-

Impresi awal
minus : Ada bunyi dengung/frek rendah inisial yang muncul dikec 40 ke atas, saya pribadi sudah mempersiapkan diri untuk ini merujuk pada mitos ttg GT terkait bunyi dan profil ban yang agak kasar dan tinggi (o ya ini serius, alur profil bannya dalem banget) tapi tetep saya kaget juga. Sebenarnya dari observasi singkat saya di rute yang biasa saya lalui, bunyi ban ini tidak dipengaruhi medan, mau kasar mau halus suara inisial tersebut yang keluar. Jika diadu dengan achi 122 dijalan kasar/beton GT menang tapi dijalan halus Achi lebih baik.

Plus : Handling meningkat drastis (tapi ini mungkin tidak sepenuhnya krn merk mengingat saya upgrade lebar ban) saya baru sadar mengapa selama ini tidak berani melibas tikungan dengan kecepatan yang lebih tinggi. Memakai bxt pro ini ada perasaaan ingin menekan gas terus (gawat). handling lebih stiff, cengkraman ban berasa sekali, jalan kering berpasir tidak berasa sama sekali. Trek basah belum dicoba tapi sepertinya menjanjikan. Di karimun yang suspensinya cendrung lembut jadi terasa pas dan nyaman. poldur yang tadinya harus saya lalui hati-hati karena goyang kanan kiri kini bisa disikat... kacau.

Demikian para suhu, pertualangan ban saya. Perlu diingat sekali lagi pengalaman ban saya sebelumnya hanya 4 tahun bersama achi 122.
Demikian semoga bermanfaat bukan rekan yang lain.
Nice review om. Untuk Achilles, penasaran juga sih seri2 skarang ini gimana...kalau liat dr review om untuk tipe 122 sepertinya fine2 aja buat daily use.

Ane inget 2010 pake achilles platinum yg saat itu ane anggep kembangannya Potenza GIII versi KW :big_biglaugh: ,awal2 pake grip n noise oke2 aja... Setelah 1 taun serem cuy, 1 ban juga deformasi bentuk, susah dibalance padahal nyetir udah hati2 bener lewatin lubang n poldur.

Untuk bxt, ga ada pengalaman sih, cmn ada temen juga blg pake bxt pro lebi enak drpd yg eco padahal harga mirip... Memang anomali ya secara harga :big_biglaugh:
Image

Pororo
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 42
Joined: 18 Oct 2019, 11:00

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by Pororo »

josomba wrote:
19 Jun 2020, 08:25


Nice review om. Untuk Achilles, penasaran juga sih seri2 skarang ini gimana...kalau liat dr review om untuk tipe 122 sepertinya fine2 aja buat daily use.

Ane inget 2010 pake achilles platinum yg saat itu ane anggep kembangannya Potenza GIII versi KW :big_biglaugh: ,awal2 pake grip n noise oke2 aja... Setelah 1 taun serem cuy, 1 ban juga deformasi bentuk, susah dibalance padahal nyetir udah hati2 bener lewatin lubang n poldur.

Untuk bxt, ga ada pengalaman sih, cmn ada temen juga blg pake bxt pro lebi enak drpd yg eco padahal harga mirip... Memang anomali ya secara harga :big_biglaugh:
Achi untuk harga dan tampilan saat ini menurut saya bisa dipertimbangkan
MUNGKIN... Achi akhir-akhir ini jadi lebih baik karena awal 2019 kemarin saham mereka dibeli/akuisisi michelin om
Saya dapet info ini dari salah satu pemilik toko dan setelah saya cek... itu benar kejadiannya.
Cuma harus ingat juga pake achi tekanan ban harus rajin di cek dan saya kalo dipake keluar kota tekanan ban saya pake 35 rata
Seharusnya berlaku untuk semua ban... cuma kalo dinding ban lunak (hampir semua kategori eco) kurang angin...trus apes hajar lobang resiko rusaknya pasti lebih tinggi.

Soal harga GT champ eco konon katanya memang untuk ban OEM harganya dibuat lebih tinggi
Mungkin logika pasarnya utk orang awam pake ganti itu lagi mungkin ordernya jadi lebih banyak jadi ya lebih untung
Hal serupa mirip-mirip terjadi di BS : ecopia lebih mahal ketimbang tekno (sy lupa masukin, dinding tekno ini lebih keras ketimbang ban eco-eco tp masih dibawah gxt pro)

MSU
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 492
Joined: 06 Jan 2019, 09:51
Location: INA
Daily Vehicle: Diesel

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by MSU »

josomba wrote:
19 Jun 2020, 08:25
Pororo wrote:
19 Jun 2020, 08:07
Review perjalanan ganti ban kelas entry level

Ban sebelumnya R13 145/80 Achilles 122 (bawaan wagon r), "Bagi saya" yang tanpa pengalaman dengan ban mobil sebelumnya, ban ini cukup baik dipakai 39-ribu Km tanpa masalah, bocor 1x dan tidak pernah benjol (biasanya kurun waktu max 2 bln lah saya cek dan tambah angin). kelebihan ban ini mudah dan ringan menggelinding, respon yang serupa juga didapati pada handle setir. soal bunyi, untuk urusan bunyi ban, achilles 122 ini sangat sangat dipengaruhi jenis jalan yang dilaluinya jalan yang kasar dan beton maka respon suaranya berasa sekali untuk jalan yang halus dia juga cukup senyap. bawaan ban dengan profil ini sangat empuk bahkan jadi cendrung tidak stabil mungkin karena cukup tinggi dinding bannya.


-cut-

Impresi awal
minus : Ada bunyi dengung/frek rendah inisial yang muncul dikec 40 ke atas, saya pribadi sudah mempersiapkan diri untuk ini merujuk pada mitos ttg GT terkait bunyi dan profil ban yang agak kasar dan tinggi (o ya ini serius, alur profil bannya dalem banget) tapi tetep saya kaget juga. Sebenarnya dari observasi singkat saya di rute yang biasa saya lalui, bunyi ban ini tidak dipengaruhi medan, mau kasar mau halus suara inisial tersebut yang keluar. Jika diadu dengan achi 122 dijalan kasar/beton GT menang tapi dijalan halus Achi lebih baik.

Plus : Handling meningkat drastis (tapi ini mungkin tidak sepenuhnya krn merk mengingat saya upgrade lebar ban) saya baru sadar mengapa selama ini tidak berani melibas tikungan dengan kecepatan yang lebih tinggi. Memakai bxt pro ini ada perasaaan ingin menekan gas terus (gawat). handling lebih stiff, cengkraman ban berasa sekali, jalan kering berpasir tidak berasa sama sekali. Trek basah belum dicoba tapi sepertinya menjanjikan. Di karimun yang suspensinya cendrung lembut jadi terasa pas dan nyaman. poldur yang tadinya harus saya lalui hati-hati karena goyang kanan kiri kini bisa disikat... kacau.

Demikian para suhu, pertualangan ban saya. Perlu diingat sekali lagi pengalaman ban saya sebelumnya hanya 4 tahun bersama achi 122.
Demikian semoga bermanfaat bukan rekan yang lain.
Nice review om. Untuk Achilles, penasaran juga sih seri2 skarang ini gimana...kalau liat dr review om untuk tipe 122 sepertinya fine2 aja buat daily use.

Ane inget 2010 pake achilles platinum yg saat itu ane anggep kembangannya Potenza GIII versi KW :big_biglaugh: ,awal2 pake grip n noise oke2 aja... Setelah 1 taun serem cuy, 1 ban juga deformasi bentuk, susah dibalance padahal nyetir udah hati2 bener lewatin lubang n poldur.

Untuk bxt, ga ada pengalaman sih, cmn ada temen juga blg pake bxt pro lebi enak drpd yg eco padahal harga mirip... Memang anomali ya secara harga :big_biglaugh:
saya user ban-nya multistrada udah lama om..dulu jaman thn 2000-an alkisah beli GT seri 378 krn kembangannya mirip Potenza 60 jaman thn 90-an...alhasil kecewa berat krn pas ban sekitar 40% eh tiba2 deformasi di bbrp ban, jadi seperti naik gerobak. duit cekak akhirnya beli lah merk corsa seri 60 (kalo ga salah ingat), 2nd brand-nya Achilles...hebatnya ni ban saya pake sampe jadi slick tire pun ga deformasi. punya duit lebih..ganti ke Achilles platinum, seingat saya kayaknya lebih stiff drpd corsa sebelumnya, cuma ga saya pake sampe habis krn mobil keburu dijual.
di mobil pengganti (mits.kuda diesel) , saya pake atr sport (2x), terakhir pake tipe 2233..berhubung saya ga pernah pake brand lain, ya mnrt saya kualitas ok2 aja sih..terakhir sekitar akhir 2019 hajar lubang di tol sukses 2 velg peang tp untungnya ban saya lihat aman semua

evanbngdor
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1652
Joined: 13 Sep 2015, 10:08

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by evanbngdor »

josomba wrote:
19 Jun 2020, 08:25
Pororo wrote:
19 Jun 2020, 08:07
Review perjalanan ganti ban kelas entry level

Ban sebelumnya R13 145/80 Achilles 122 (bawaan wagon r), "Bagi saya" yang tanpa pengalaman dengan ban mobil sebelumnya, ban ini cukup baik dipakai 39-ribu Km tanpa masalah, bocor 1x dan tidak pernah benjol (biasanya kurun waktu max 2 bln lah saya cek dan tambah angin). kelebihan ban ini mudah dan ringan menggelinding, respon yang serupa juga didapati pada handle setir. soal bunyi, untuk urusan bunyi ban, achilles 122 ini sangat sangat dipengaruhi jenis jalan yang dilaluinya jalan yang kasar dan beton maka respon suaranya berasa sekali untuk jalan yang halus dia juga cukup senyap. bawaan ban dengan profil ini sangat empuk bahkan jadi cendrung tidak stabil mungkin karena cukup tinggi dinding bannya.


-cut-

Impresi awal
minus : Ada bunyi dengung/frek rendah inisial yang muncul dikec 40 ke atas, saya pribadi sudah mempersiapkan diri untuk ini merujuk pada mitos ttg GT terkait bunyi dan profil ban yang agak kasar dan tinggi (o ya ini serius, alur profil bannya dalem banget) tapi tetep saya kaget juga. Sebenarnya dari observasi singkat saya di rute yang biasa saya lalui, bunyi ban ini tidak dipengaruhi medan, mau kasar mau halus suara inisial tersebut yang keluar. Jika diadu dengan achi 122 dijalan kasar/beton GT menang tapi dijalan halus Achi lebih baik.

Plus : Handling meningkat drastis (tapi ini mungkin tidak sepenuhnya krn merk mengingat saya upgrade lebar ban) saya baru sadar mengapa selama ini tidak berani melibas tikungan dengan kecepatan yang lebih tinggi. Memakai bxt pro ini ada perasaaan ingin menekan gas terus (gawat). handling lebih stiff, cengkraman ban berasa sekali, jalan kering berpasir tidak berasa sama sekali. Trek basah belum dicoba tapi sepertinya menjanjikan. Di karimun yang suspensinya cendrung lembut jadi terasa pas dan nyaman. poldur yang tadinya harus saya lalui hati-hati karena goyang kanan kiri kini bisa disikat... kacau.

Demikian para suhu, pertualangan ban saya. Perlu diingat sekali lagi pengalaman ban saya sebelumnya hanya 4 tahun bersama achi 122.
Demikian semoga bermanfaat bukan rekan yang lain.
Nice review om. Untuk Achilles, penasaran juga sih seri2 skarang ini gimana...kalau liat dr review om untuk tipe 122 sepertinya fine2 aja buat daily use.

Ane inget 2010 pake achilles platinum yg saat itu ane anggep kembangannya Potenza GIII versi KW :big_biglaugh: ,awal2 pake grip n noise oke2 aja... Setelah 1 taun serem cuy, 1 ban juga deformasi bentuk, susah dibalance padahal nyetir udah hati2 bener lewatin lubang n poldur.

Untuk bxt, ga ada pengalaman sih, cmn ada temen juga blg pake bxt pro lebi enak drpd yg eco padahal harga mirip... Memang anomali ya secara harga :big_biglaugh:
Untuk ban gaya sih oke lah itu achilles, accelera, forceum. Tp untuk pemakaian sehari-hari apalagi medan jalan cukup berat sih saya ngga menyarankan ya. Tp kalo mau sekedar punya ban baru untuk gantiin ban lama yg usia nya udah 10 tahun sih ya oke lah, tutup mata aja setelah itu tp ya
:mky_03:

Balance aja susah itu ban, pengalaman temen saya ada yg pake itu, waktu mau balancing, banyak banget timah nya yg kepasang jdnya. Udah gitu kompon nya cenderung lembek dan gampang sobek entah kena paku atau besi tajem.
1995 - Toyota Great Corolla SEG 1.6 M/T
2013 - Toyota Grand New Kijang Innova G 2.5 M/T
2016 - Honda CRV 2.0 M/T

Profith83
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1984
Joined: 14 Jul 2008, 09:54

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by Profith83 »

Ikut nimbrung tentang ban.

Saya dulu pakai Ecopia di Innova reborn. Pernah jalan di tol sekitar 120 km per jam terus butuh pindah lajur.
Nah serasa mobil tidak napak di jalan, pantat nya ngebuang. Seumur umur naik Innova lama tidak segitunya ngebuang pantatnya.

Akhirnya di KM 9rb an saya ganti ke Turanza T005a 215/65 R16. Sebelumnya Eco 150 205/65 R16
Perasaan lebih pede kecepatan tinggi dan pindah lajur

Bagi yang suka kecepatan tinggi di tol, sebaiknya jangan pakai eco ecoan
karena terkadang pas kita sedang kecepatan tinggi ada kejadian yang sangat mendadak kita perlu pindah lajur.
Kalau ban mendukung maka kita aman. Harga mobil jauh lebih mahal drpd harga ban. Apalagi nyawa

Bayangin spt ini. Waktu kecepatan tinggi kita pindah jalur.
Kalau dinding ban lembek, body depan mobil dan body belakang mobil masih berusaha lurus karena momentum kecepatan tinggi.

Dengan kecepatan tinggi pindah jalur:
- Body mobil masih berusaha lurus
- Sedangkan setir/peleg depan sudah belok
- Dinding lembek menyebabkan antara peleg dan ban yang nempel di aspal kurang menyatu alias sangat flexible. setir/peleg sudah belok, karena lembek dinding ban tertekan dan ban yang nempel di aspal beloknya sedikit, ban yang nempel ke jalan tidak cepat belok, maka setir kita belokkan lagi, sampai suatu saat tiba tiba belok dengan cepat karena setir kita terus belokkan. Bisa bisa mobil akan ngepot.
Ban belakang juga tidak lepas dengan masalah dinding ban yang lembek

Bayangkan kejadian diatas dengan kecepatan 120 atau ada yang setir sampai 150. Refleks yang harus cepat. Sedangkan handling mobil susah kita kendalikan.
Mobil kecepatan 120 atau 150 kita telat seper sekian detik sudah bahaya.

Semoga penjelasan diatas bisa membantu teman 2x

Pororo
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 42
Joined: 18 Oct 2019, 11:00

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by Pororo »

Profith83 wrote:
19 Jun 2020, 09:57
Ikut nimbrung tentang ban.

Saya dulu pakai Ecopia di Innova reborn. Pernah jalan di tol sekitar 120 km per jam terus butuh pindah lajur.
Nah serasa mobil tidak napak di jalan, pantat nya ngebuang. Seumur umur naik Innova lama tidak segitunya ngebuang pantatnya.

Akhirnya di KM 9rb an saya ganti ke Turanza T005a 215/65 R16. Sebelumnya Eco 150 205/65 R16
Perasaan lebih pede kecepatan tinggi dan pindah lajur

Bagi yang suka kecepatan tinggi di tol, sebaiknya jangan pakai eco ecoan
karena terkadang pas kita sedang kecepatan tinggi ada kejadian yang sangat mendadak kita perlu pindah lajur.
Kalau ban mendukung maka kita aman. Harga mobil jauh lebih mahal drpd harga ban. Apalagi nyawa

--cut---
Bayangkan kejadian diatas dengan kecepatan 120 atau ada yang setir sampai 150. Refleks yang harus cepat. Sedangkan handling mobil susah kita kendalikan.
Mobil kecepatan 120 atau 150 kita telat seper sekian detik sudah bahaya.

Semoga penjelasan diatas bisa membantu teman 2x
Setuju om
Pada prinsipnya ya harus mawas diri
Sesuaikan peruntukannya, jika pake ban eco... ya driving-nya eco juga :big_grin:
Ada harga ada rupa, DAN tidak ada barang yang sempurna...
Yang susah kan kalo pengin ban yang : Murah, Tahan lama, Silent, Grip Bagus, Profil cakep dan Merk Terkenal :emo-big_love:

Jadi inget "guyonan serius" temen soal mobil
Sederhananya mobil itu parameternya tiga : Murah, Awet, Kencang
Kalau ingin : Murah dan Kencang berarti ngga Awet
Kalau ingin : murah dan awet berarti ngga bisa kenceng
Kalau ingin : Kenceng dan awet berarti.... ngga Mahal...
....
....




Mahal BANGETT...
:big_weee:

osbertc0ol
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 499
Joined: 22 Apr 2008, 21:51

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by osbertc0ol »

Harga ok dan performa bagus sih
Champiro SX2.

erwinign
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1637
Joined: 19 Apr 2014, 10:45

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by erwinign »

josomba wrote:
19 Jun 2020, 08:25

Nice review om. Untuk Achilles, penasaran juga sih seri2 skarang ini gimana...kalau liat dr review om untuk tipe 122 sepertinya fine2 aja buat daily use.

Ane inget 2010 pake achilles platinum yg saat itu ane anggep kembangannya Potenza GIII versi KW :big_biglaugh: ,awal2 pake grip n noise oke2 aja... Setelah 1 taun serem cuy, 1 ban juga deformasi bentuk, susah dibalance padahal nyetir udah hati2 bener lewatin lubang n poldur.

Untuk bxt, ga ada pengalaman sih, cmn ada temen juga blg pake bxt pro lebi enak drpd yg eco padahal harga mirip... Memang anomali ya secara harga :big_biglaugh:
Pengalaman coba achilles 2x saya om, platinum di avanza lama (depan doang) sama ach 122 di GNKI dono. Yg platinum kondisi udah tipis, itu kayanya ketemu aquaplanning di bag kiri aja sampe ngangkat banget bodi depan. Abis itu yg platinum ganti ke dunlop sp touring R1 mendingan banget, walaupun R1 itu dunlop grade bawah (lebih empuk dikit dr platinum).

Kl ach 122 di GNKI dono G sih krn baru, rasanya empuk ini ban. Jauh lebih empuk dibanding BS B390, tp nanggung aja rasanya. Stir serasa lbh berat dikit, empuknya kelewat dikit sama ngga bs dibilang setara LM704 dr grip, tp lebih oke dikit dibanding champ eco sama BXT gripnya. Kl stir lebih berat itu unik, krn unit yg saya bawa mungkin krn steering wheelnya udah diganti nardi torino yg diameternya lebih kecil.

Champiro BXT pernah pake di yaris bakpao (BXT biasa, bukan yang pro) parah ini ban, ngga ada positifnya samsek. Pake 4th rasanya udah berisik banget, stir speleng, di jalan biasa aja licin rasanya (senggol stir dikit kaya kegeser bodi mobil)+4th itu jalan 40rb udah retak semua depan belakang, langsung ganti ke ziex ze914 rasanya kaya balik naik mobil beneran
Don't Judge The Book By It's Cover

ilhami
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1807
Joined: 23 Jan 2008, 08:48

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by ilhami »

Numpang tanya Om,
Kadang ban keburu rusak karena sadisnya paku di jalan. Akhirnya dari 4 ban, diganti hanya satu. Sering kali tread (alur) nya tidak sama, walaupun satu merek. Apakah aman dipakai?

User avatar
josomba
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1374
Joined: 05 Aug 2017, 19:00
Location: Tangerang Selatan
Daily Vehicle: Delman

Re: Serba Serbi Ban Part 2

Post by josomba »

erwinign wrote:
21 Jun 2020, 14:48


Pengalaman coba achilles 2x saya om, platinum di avanza lama (depan doang) sama ach 122 di GNKI dono. Yg platinum kondisi udah tipis, itu kayanya ketemu aquaplanning di bag kiri aja sampe ngangkat banget bodi depan. Abis itu yg platinum ganti ke dunlop sp touring R1 mendingan banget, walaupun R1 itu dunlop grade bawah (lebih empuk dikit dr platinum).

Kl ach 122 di GNKI dono G sih krn baru, rasanya empuk ini ban. Jauh lebih empuk dibanding BS B390, tp nanggung aja rasanya. Stir serasa lbh berat dikit, empuknya kelewat dikit sama ngga bs dibilang setara LM704 dr grip, tp lebih oke dikit dibanding champ eco sama BXT gripnya. Kl stir lebih berat itu unik, krn unit yg saya bawa mungkin krn steering wheelnya udah diganti nardi torino yg diameternya lebih kecil.

Champiro BXT pernah pake di yaris bakpao (BXT biasa, bukan yang pro) parah ini ban, ngga ada positifnya samsek. Pake 4th rasanya udah berisik banget, stir speleng, di jalan biasa aja licin rasanya (senggol stir dikit kaya kegeser bodi mobil)+4th itu jalan 40rb udah retak semua depan belakang, langsung ganti ke ziex ze914 rasanya kaya balik naik mobil beneran
Another good review with 122, tp tetap review jelek untuk Achilles platinum :big_biglaugh:

Yg belum kesampean kalau dr GT, ane pake sendiri GTX Pro sih ni padahal harga murmer...cmn pernah coba di innopah temen sih keknya oke juga...
Image

Post Reply