Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Segala mobil tipe SUV (2WD/4WD). (Cherokee, Terios, Rush, dll).

Moderators: Ryan Steele, sh00t, r12qiSonH4ji, avantgardebronze, akbarfit

User avatar
ChZ
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 15539
Joined: 08 Oct 2013, 21:30
Location: Semarang
Daily Vehicle: Civic FK4

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by ChZ »

mobilover wrote: 23 Feb 2023, 11:51 Kayaknya cash cow nya wuling ada di air EV skrg. Itu modalnya murah tapi jualnya tinggi. Profit marginnya paling maksimal di antara produk wuling lainnya haha. Mungkin karena EV masih sedikit pemainnya yg main di pasar level gemuk 200 jutaan.

Semua brand ada cash cow nya. Yg profit margin bagus dan penjualan tinggi. Honda ada brio, toyota ada innova, suzuki ada ertiga, mitsubishi ada expander, hyundai ada creta. Asalkan strategi subsidi silang jalan, brand itu bisa survive dan tambah gede di sini. Gak bisa juga all out jualan semua produk bagus profit margin tipis. Pabrikan model gini gak bakal long lasting contoh subaru dulu yg jualan model awd harga murah pun tumbang walau faktor ngemplang pajak jg ngaruh besar.
Ada jg yang kebolak om, justru ane dengar dari "someone" beberapa type mobil elsigisi under nopek itu margin tipis bahkan ampe jual "rugi" buat volum maker demi ngejar kompetitif harganya.

Cuannya darimana?

Ya itu margin yg type tinggi (>500jt) digedein masih nutup :mky_03: makanya berasa aneh kan kenapa beberapa type mobil kok harganya ga masuk :mky_03: apalagi pickup gila tuh margin nya om. Kurang balmod apa cuma rangka ditumpuk body ga ganti model >30thn.
1997 E39 M52B28
2017 FK4 L15B7
nyotsaeba
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 433
Joined: 04 May 2017, 21:22
Location: Jakarta
Daily Vehicle: Innova

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by nyotsaeba »

mobilover wrote:Kayaknya cash cow nya wuling ada di air EV skrg. Itu modalnya murah tapi jualnya tinggi. Profit marginnya paling maksimal di antara produk wuling lainnya haha. Mungkin karena EV masih sedikit pemainnya yg main di pasar level gemuk 200 jutaan.

Semua brand ada cash cow nya. Yg profit margin bagus dan penjualan tinggi. Honda ada brio, toyota ada innova, suzuki ada ertiga, mitsubishi ada expander, hyundai ada creta. Asalkan strategi subsidi silang jalan, brand itu bisa survive dan tambah gede di sini. Gak bisa juga all out jualan semua produk bagus profit margin tipis. Pabrikan model gini gak bakal long lasting contoh subaru dulu yg jualan model awd harga murah pun tumbang walau faktor ngemplang pajak jg ngaruh besar.
Ga semua yg cash cow itu profit om, ada kenalan akunting nya GM dulu. Tiap bulan dia posting loss dr penjualan chevy spin yg cash cow nya dia.
Makin laku, ya makin boncos krn hitungan modal lbh tinggi dr harga jual. modal iti termasuk depresiasi pabrik, rnd dll nya ya. Bukan cm material labor doang.

Produk yg Profit ya justru dari model high end cem captiva yang mana sales nya menyedihkan. Makanya dia stop jual spin trus tutup lah.
b0ku
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 4200
Joined: 12 Jul 2013, 11:18
Daily Vehicle: DAKAR 2012 AND 2013 GE8 TYPE S

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by b0ku »

nyotsaeba wrote: 23 Feb 2023, 12:48
mobilover wrote:Kayaknya cash cow nya wuling ada di air EV skrg. Itu modalnya murah tapi jualnya tinggi. Profit marginnya paling maksimal di antara produk wuling lainnya haha. Mungkin karena EV masih sedikit pemainnya yg main di pasar level gemuk 200 jutaan.

Semua brand ada cash cow nya. Yg profit margin bagus dan penjualan tinggi. Honda ada brio, toyota ada innova, suzuki ada ertiga, mitsubishi ada expander, hyundai ada creta. Asalkan strategi subsidi silang jalan, brand itu bisa survive dan tambah gede di sini. Gak bisa juga all out jualan semua produk bagus profit margin tipis. Pabrikan model gini gak bakal long lasting contoh subaru dulu yg jualan model awd harga murah pun tumbang walau faktor ngemplang pajak jg ngaruh besar.
Ga semua yg cash cow itu profit om, ada kenalan akunting nya GM dulu. Tiap bulan dia posting loss dr penjualan chevy spin yg cash cow nya dia.
Makin laku, ya makin boncos krn hitungan modal lbh tinggi dr harga jual. modal iti termasuk depresiasi pabrik, rnd dll nya ya. Bukan cm material labor doang.

Produk yg Profit ya justru dari model high end cem captiva yang mana sales nya menyedihkan. Makanya dia stop jual spin trus tutup lah.
padahal GM kalo maen kek CHRYSLER mereknya bisa di idup sini mereka terlalu fokus ngejar mass market pasar luxurynya gak dilirik sedikitpun

maen cadillac, GMC sama chevrolet asli amrik harusnya bisa jalan cuan gede karena yang beli kalangan beduit :big_bored:

JEEP Mini aja bisa idup tuh maen gituan doank masa GM kagak bisa bikin aja general motor cuma isinya sebenernya aneka merek cadilac, GMC, Chevrolet dijual kek audi spesialis maen V6-V8 OPEL/ASTRA dijual kek VW :big_biglaugh:

padahal pasarnya ada mereka aja yang aneh :big_biglaugh:
User avatar
mobilover
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 808
Joined: 15 Jul 2013, 09:40

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by mobilover »

nyotsaeba wrote: 23 Feb 2023, 12:48
mobilover wrote:Kayaknya cash cow nya wuling ada di air EV skrg. Itu modalnya murah tapi jualnya tinggi. Profit marginnya paling maksimal di antara produk wuling lainnya haha. Mungkin karena EV masih sedikit pemainnya yg main di pasar level gemuk 200 jutaan.

Semua brand ada cash cow nya. Yg profit margin bagus dan penjualan tinggi. Honda ada brio, toyota ada innova, suzuki ada ertiga, mitsubishi ada expander, hyundai ada creta. Asalkan strategi subsidi silang jalan, brand itu bisa survive dan tambah gede di sini. Gak bisa juga all out jualan semua produk bagus profit margin tipis. Pabrikan model gini gak bakal long lasting contoh subaru dulu yg jualan model awd harga murah pun tumbang walau faktor ngemplang pajak jg ngaruh besar.
Ga semua yg cash cow itu profit om, ada kenalan akunting nya GM dulu. Tiap bulan dia posting loss dr penjualan chevy spin yg cash cow nya dia.
Makin laku, ya makin boncos krn hitungan modal lbh tinggi dr harga jual. modal iti termasuk depresiasi pabrik, rnd dll nya ya. Bukan cm material labor doang.

Produk yg Profit ya justru dari model high end cem captiva yang mana sales nya menyedihkan. Makanya dia stop jual spin trus tutup lah.
Model chevrolet spin itu contoh buruk om. Penjualan bagus profit margin minus. Gimana mau sustain haha. Margin harus tetap sehat kl mau perusahaan hidup.
ChZ wrote: 23 Feb 2023, 12:25
mobilover wrote: 23 Feb 2023, 11:51 Kayaknya cash cow nya wuling ada di air EV skrg. Itu modalnya murah tapi jualnya tinggi. Profit marginnya paling maksimal di antara produk wuling lainnya haha. Mungkin karena EV masih sedikit pemainnya yg main di pasar level gemuk 200 jutaan.

Semua brand ada cash cow nya. Yg profit margin bagus dan penjualan tinggi. Honda ada brio, toyota ada innova, suzuki ada ertiga, mitsubishi ada expander, hyundai ada creta. Asalkan strategi subsidi silang jalan, brand itu bisa survive dan tambah gede di sini. Gak bisa juga all out jualan semua produk bagus profit margin tipis. Pabrikan model gini gak bakal long lasting contoh subaru dulu yg jualan model awd harga murah pun tumbang walau faktor ngemplang pajak jg ngaruh besar.
Ada jg yang kebolak om, justru ane dengar dari "someone" beberapa type mobil elsigisi under nopek itu margin tipis bahkan ampe jual "rugi" buat volum maker demi ngejar kompetitif harganya.

Cuannya darimana?

Ya itu margin yg type tinggi (>500jt) digedein masih nutup :mky_03: makanya berasa aneh kan kenapa beberapa type mobil kok harganya ga masuk :mky_03: apalagi pickup gila tuh margin nya om. Kurang balmod apa cuma rangka ditumpuk body ga ganti model >30thn.
Iya yg high end pasti profit margin lbh besar tapi biasanya volume gak nutup. Makanya CRV dibalikin lagi ke CBU thailand karena profit margin x jumlah penjualan gak masuk hitungan utk di CKD in lagi. Produk CKD honda yg mnrt saya cashcow yah brio atau HRV. Kl utk brand komersial, yah itu L300 cashcow mitsubishi fuso. Bener2 cuan enak di sini gak perlu didevelop lagi tinggal fokus jualan aja haha
User avatar
ChZ
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 15539
Joined: 08 Oct 2013, 21:30
Location: Semarang
Daily Vehicle: Civic FK4

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by ChZ »

mobilover wrote: 23 Feb 2023, 13:13
Iya yg high end pasti profit margin lbh besar tapi biasanya volume gak nutup. Makanya CRV dibalikin lagi ke CBU thailand karena profit margin x jumlah penjualan gak masuk hitungan utk di CKD in lagi. Produk CKD honda yg mnrt saya cashcow yah brio atau HRV. Kl utk brand komersial, yah itu L300 cashcow mitsubishi fuso. Bener2 cuan enak di sini gak perlu didevelop lagi tinggal fokus jualan aja haha
wkwkwkw HRV kayaknya sekarang yang di gedein margin itu type RS. prediksi sih margin paling tipis di tipe SE krn emang beda dikit sama E biasa. ngejar deket sama harganya H miring creta.

yang rugi dah pasti BRV. mbl 300 juta diskon 50juta bisa dipastikan rugi :mky_03: dan sales biasa paling sedih kalo DO tipe gini krn komisinya tipisss setipis panel plastik nya :ungg:

kalo toyota sih innova itu kurang cash cow apa om :mky_03: apalagi innova venturer ane yakin si marginnya berlipet2. TAM ngerti aje ada penggemar kijang mahal :mky_07: kita yg orang daerah aja bingung kok di surabaya bejibun kijang venturer.

enaknya market leader si ga bingung krn produk mahal pasti ada yang beli :mky_03: itu analyst marketing dept TAM sama HPM tinggal bobok aja margin 10 biji brio atau calya udah nutup di sebiji innova atau CRV :upss: mobil yang mo pasang harga berapa jg ada aja marketnya.
1997 E39 M52B28
2017 FK4 L15B7
User avatar
bensinsolar
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 734
Joined: 27 Sep 2016, 15:34

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by bensinsolar »

Bibieight wrote: 22 Feb 2023, 20:44
bensinsolar wrote: 22 Feb 2023, 17:19
sahabatq8 wrote: 22 Feb 2023, 10:03

Negatif sih , especially harganya gak murah murah banget. Mesinnya jg berasanya kok bolot bgt ya, padahal diatas kertas seharusnya not bad.
Sptnya brand W sama DFSK mirip2 drivetrainnya agak acakadut, sampe Almaz hybrid aja ditest Om Fitra juga masih kurang drivetrainnya. Jd mendingan BRV & Xpander Cross ya [emo-yesno]
Nah, perkara drivetrain, katanya kalo di negara asalnya sana kan pada hebat2 di urusan BEV, nah udah ada yg pakai BEV bikinan RRC agak lamaan ndak ya, jd bukan test drive ? (Wuling Air ndak diitung, kutu itu bukan mobil), macam MG4 EV atau BYD spt. punya Blue Bird ?. Itu enak ndak feel drivingnya dari segi drivetrain. Pengalaman pake I5, definisi drivetrain BEV enak itu yg penting cuma 2 : pertama torsi ngisinya alus tapi linier, jd ndak tau2 njambak, kerasa ada tenaga tapi nurut, yg kedua regen kuat tapi alus. Nah : I5 vs I Classic, Classic yg kalah di no 2, regennya lemes.

Kalo BEV RRC pada feelingnya minimal kayak I Classic apalagi I5 ya jangan2 strategi mereka lari estafet jarak jauh, pelari pertama ICE, gpp. kalah, yg penting ndak jauh2 banget, ntar pelari kedua dat. ngebut ngejarnya pake BEV. :big_think: :big_think: :big_think: Contoh kasus : Liat aja tu DFSK tau2 dah lokalisasi Gelora BEVnya, kalo dilawan Granmax bener mahal di 399 juta, tapi kalo dilawan Air EV yg 300 juta ya keliatan masuk akal…..
Statement Om menarik juga kalau memang mereka lgsg fokus di Drivetrain BEV, mesti nunggu dulu sampai ada anggota Serayamotor yg beli BEV merk China. Kalau dari saya utk saat ini BEV msh belum jd opsi. Mkgn Hybrid dulu baru setelah itu baru BEV..
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

bensinsolar wrote: 28 Feb 2023, 09:44
Bibieight wrote: 22 Feb 2023, 20:44
bensinsolar wrote: 22 Feb 2023, 17:19

Sptnya brand W sama DFSK mirip2 drivetrainnya agak acakadut, sampe Almaz hybrid aja ditest Om Fitra juga masih kurang drivetrainnya. Jd mendingan BRV & Xpander Cross ya [emo-yesno]
Nah, perkara drivetrain, katanya kalo di negara asalnya sana kan pada hebat2 di urusan BEV, nah udah ada yg pakai BEV bikinan RRC agak lamaan ndak ya, jd bukan test drive ? (Wuling Air ndak diitung, kutu itu bukan mobil), macam MG4 EV atau BYD spt. punya Blue Bird ?. Itu enak ndak feel drivingnya dari segi drivetrain. Pengalaman pake I5, definisi drivetrain BEV enak itu yg penting cuma 2 : pertama torsi ngisinya alus tapi linier, jd ndak tau2 njambak, kerasa ada tenaga tapi nurut, yg kedua regen kuat tapi alus. Nah : I5 vs I Classic, Classic yg kalah di no 2, regennya lemes.

Kalo BEV RRC pada feelingnya minimal kayak I Classic apalagi I5 ya jangan2 strategi mereka lari estafet jarak jauh, pelari pertama ICE, gpp. kalah, yg penting ndak jauh2 banget, ntar pelari kedua dat. ngebut ngejarnya pake BEV. :big_think: :big_think: :big_think: Contoh kasus : Liat aja tu DFSK tau2 dah lokalisasi Gelora BEVnya, kalo dilawan Granmax bener mahal di 399 juta, tapi kalo dilawan Air EV yg 300 juta ya keliatan masuk akal…..
Statement Om menarik juga kalau memang mereka lgsg fokus di Drivetrain BEV, mesti nunggu dulu sampai ada anggota Serayamotor yg beli BEV merk China. Kalau dari saya utk saat ini BEV msh belum jd opsi. Mkgn Hybrid dulu baru setelah itu baru BEV..
Lg ditunggu si Omoda EV om, moga2 gk tertunda aja launching di akhir tahun, soalnya ada yg blg di giias launch ada yg bilang 2024 bru launch. Klo telat tar kesalip MG4 EV atau BYD lgi wkkkkk, harusnya karena chasisnya mirip ama yg versi ICE gk terlalu lama untuk di retrofit pabrik di karawangnya sih.
yakubng
Visitor
Visitor
Posts: 3
Joined: 17 Mar 2023, 12:38
Location: Tanjungpinang
Daily Vehicle: Honda City E GM2

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by yakubng »

kabarnya 1 April bakal handover first batch. ada yg udah SPK dan terima pemberitahuannya?
Ajobalonn3
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 128
Joined: 07 Jun 2018, 11:03

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Ajobalonn3 »

Ada yg sudah pake unitnya om? Bole share user reviewnya
AbdulHakim
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1396
Joined: 22 Mar 2021, 06:59
Location: Indonesia

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by AbdulHakim »

Ajobalonn3 wrote: 27 Jun 2023, 07:23 Ada yg sudah pake unitnya om? Bole share user reviewnya
Ga punya, tapi udah liat jalan Omoda 5 warna putih, pas malem hari jadi lampu-lampunya nyala, bagus stance nya, elegant.
Dalem hati saya bilang "wah berani juga nih ownernya, YOLO dalam beli mobil" :big_biglaugh:
Salvanost
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2938
Joined: 14 Dec 2012, 20:44

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Salvanost »

teppey wrote: 23 Feb 2023, 06:35 Omoda keren juga trim atas pakai double glass
double glass buat apa om? lebih kedap?
yakubng
Visitor
Visitor
Posts: 3
Joined: 17 Mar 2023, 12:38
Location: Tanjungpinang
Daily Vehicle: Honda City E GM2

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by yakubng »

Salvanost wrote: 24 Jul 2023, 13:28
teppey wrote: 23 Feb 2023, 06:35 Omoda keren juga trim atas pakai double glass
double glass buat apa om? lebih kedap?
yes. lebih kedap suara.
Scalettalv
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 48
Joined: 02 May 2017, 00:06

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Scalettalv »

warga sini udh ada yg minang blm ya?

nyonya tertarik tipe Z nya yg 330an dan masih ada disc lagi.
dah liat2 creta hrv xforce gamau, maunya si omoda :ungg:

populasinya udh banyak di jalan cuma masih trauma cherry jaman QQ :big_think:
2.0 B48 I4 G20
2.4 2GD-FTV AN150
2.5 2AR-FE I4 AH30
User avatar
mobilover
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 808
Joined: 15 Jul 2013, 09:40

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by mobilover »

Bagus om. Omoda 5 value for moneynya bagus. Denger2 dari user tiggo 8 pro, aftersales servicenya jg jempolan. Sampai dibikinin grup wa sama pihak bengkel utk koordinasi servis rutin dan sparepart. ATPM nya jg lumayan serius garap pasar indonesia. Tahun depan pabrik chery ditargetkan mulai operasional. Aman lah utk ketersediaan sparepart dll
kanjengromo
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 37
Joined: 11 Jan 2022, 21:35
Location: Indonesia
Daily Vehicle: Honda

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by kanjengromo »

Semoga after sales service ni brand berjalan excellent

Setelah harga-harga mobil Jepang naik kelas, saatnya mobil Cina mengisi pasar yang ditinggal Jepang

Kalo ASS oke, boleh lah ntar masuk radar
Salvanost
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2938
Joined: 14 Dec 2012, 20:44

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Salvanost »

rencana tahun depan mau beli
soalnya bengkel resminya ada dekat rumah

cuma masalah review aja, takut harga murah ada yg dikurang2in kualitasnya
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

Btw konon ada software update jdi bisa parkir parallel sekarang.
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

Test drive singkat Omoda E5

Exterior: Lebih konvensional dibanding Omoda 5 bensin, personally saya lebih suka yg Omoda 5 karena front grillnya unik dibanding mobil yang lain. Samping sampai belakang mirip dengan Omoda bensin tidak ada bedanya

Interior depan: Cenderung lebih sempit dibanding Omoda 5, space kaki lebih ngangkat sepertinya karena battere. Instrument lebih minimalis dibanding Omoda yang lama ditambah posisi gigi yang lebih aneh di samping setir. Posisi duduk tidak senyaman Omoda 5 yang lama, terasa lebih sempit. Jika dibanding posisi duduk Atto 3, posisi duduk Atto 3 lebih nyaman dan dengan instrument yang lebih gpg dipandang karena layar odonya lebih kecil dan informasi yang ditampilkan lebih compact. Untuk kemewahan lebih mewah Omoda E5 dibanding Atto 3, lebih setara BYD Seal untuk interiornya.
Oh ban yg di pakai berisik, jdi walau interiornya kedap tetapi suara ban tetap terdengar masuk. Kalau tidak salah bannya Giti sih.

Interior belakang: Cenderung sempit, dengan posisi driver mentok dengkul langsung menyentuh kursi depan. Posisi duduk BYD Atto 3 lebih lega dan sepertinya untuk kursi belakang lebih ada support buat kaki di BYD Atto 3 dibanding Omoda E5. Kisi acnya yang cuma 1 sisi agak disayangkan, dimana Omoda GT sudah diganti dengan versi 2 kisi. Surprisingly kisi ac belakangnya lumayan dingin jg, dikira bakal panas karena mobil test drivenya tidak ada kaca film sama sekali.

Headunit: Sistemnya cepat, tidak terasa lag seperti Tiggo 7 dan Tiggo 8. Sistemnya responsive dan tidak ada perbedaan antara BYD Seal, BYD Atto3 maupun Omoda E5. Suara cukup ok, tidak terlalu buruk buat mocin.

Performa: Karena hanya mutar sekitaran Pluit village, tidak bisa terlalu tarik menarik. Untuk response bawah terasa gahar dimana pas belokan BP bisa lsg menyentuh 60-80km/h dengan cukup mudah. Cukup menyeramkan sih akselerasinya tetapi saya memang biasanya bawa SUV jdi ketemu yg akselerasinya seperti itu cukup mengagetkan. Handling seperti bawa SUV berat, mobilnya tidak terasa terlalu lincah tetapi karena bobot itu jg tidak terasa terlalu limbung. Di test di poldur suspensinya tidak terlalu keras dan tidak terlalu mengayun.

Overall: Mobilnya cukup menarik, jika harganya sama atau lebih murah dibanding Atto 3 maka saya lebih tertarik ini. Sangat disayangkan ergonominya tidak sebaik Atto 3 dan posisi steering/speedonya kurang ergonomis plus baris kedua yang cenderung sempit dan kurang nyaman. Jika dibanding dengan MG EV maka Omoda E5 lebih menarik sepertinya (maklum testdrivenya pas IIMS tahun lalu jdi sedikit lupa2 feelnya). Jika dibandingkan dengan versi bensinya, maka versi bensinnya terasa lebih sporty dan lincah, yang sudah pernah pakai Omoda 5 driving feelnya lumayan berbeda jauh. Jika bisa dibawah 500 juta maka bisa menjadi mobil medium range yang cukup menarik.

Yang tidak disebutkan: Charging speed (infonya sih menurut sales mobil demo di fast charge di PIK2 hanya butuh dibawah 30 menit dri 16%-90%), garansi (moga2 bisa ky Bingo yg lifetime), rentang servis (apakah seperti mobil ICE yg tiap 10rb atau bisa lebih panjang 20-30rb km) dan harganya yg katanya bakal di release tanggal 5 february ini. Salesnya jg bnyk yg kelabakan dan sepertinya krg di training soal info2 penting, yg akhirnya pada nunjukin brosur2 internal deh which sayangnya blum boleh di share ke umum.

Note: tidak sempat test drive performa BYD karena antriannya penuh pas datang.
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »



Ho, harganya ud keluar nih 499 jeti
rakyatwkwkland
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 790
Joined: 01 Sep 2019, 16:45
Location: Jekardah
Daily Vehicle: K15B-4AT

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by rakyatwkwkland »

steakikan wrote: 28 Jan 2024, 17:57 Test drive singkat Omoda E5

Exterior: Lebih konvensional dibanding Omoda 5 bensin, personally saya lebih suka yg Omoda 5 karena front grillnya unik dibanding mobil yang lain. Samping sampai belakang mirip dengan Omoda bensin tidak ada bedanya

Interior depan: Cenderung lebih sempit dibanding Omoda 5, space kaki lebih ngangkat sepertinya karena battere. Instrument lebih minimalis dibanding Omoda yang lama ditambah posisi gigi yang lebih aneh di samping setir. Posisi duduk tidak senyaman Omoda 5 yang lama, terasa lebih sempit. Jika dibanding posisi duduk Atto 3, posisi duduk Atto 3 lebih nyaman dan dengan instrument yang lebih gpg dipandang karena layar odonya lebih kecil dan informasi yang ditampilkan lebih compact. Untuk kemewahan lebih mewah Omoda E5 dibanding Atto 3, lebih setara BYD Seal untuk interiornya.
Oh ban yg di pakai berisik, jdi walau interiornya kedap tetapi suara ban tetap terdengar masuk. Kalau tidak salah bannya Giti sih.

Interior belakang: Cenderung sempit, dengan posisi driver mentok dengkul langsung menyentuh kursi depan. Posisi duduk BYD Atto 3 lebih lega dan sepertinya untuk kursi belakang lebih ada support buat kaki di BYD Atto 3 dibanding Omoda E5. Kisi acnya yang cuma 1 sisi agak disayangkan, dimana Omoda GT sudah diganti dengan versi 2 kisi. Surprisingly kisi ac belakangnya lumayan dingin jg, dikira bakal panas karena mobil test drivenya tidak ada kaca film sama sekali.

Headunit: Sistemnya cepat, tidak terasa lag seperti Tiggo 7 dan Tiggo 8. Sistemnya responsive dan tidak ada perbedaan antara BYD Seal, BYD Atto3 maupun Omoda E5. Suara cukup ok, tidak terlalu buruk buat mocin.

Performa: Karena hanya mutar sekitaran Pluit village, tidak bisa terlalu tarik menarik. Untuk response bawah terasa gahar dimana pas belokan BP bisa lsg menyentuh 60-80km/h dengan cukup mudah. Cukup menyeramkan sih akselerasinya tetapi saya memang biasanya bawa SUV jdi ketemu yg akselerasinya seperti itu cukup mengagetkan. Handling seperti bawa SUV berat, mobilnya tidak terasa terlalu lincah tetapi karena bobot itu jg tidak terasa terlalu limbung. Di test di poldur suspensinya tidak terlalu keras dan tidak terlalu mengayun.

Overall: Mobilnya cukup menarik, jika harganya sama atau lebih murah dibanding Atto 3 maka saya lebih tertarik ini. Sangat disayangkan ergonominya tidak sebaik Atto 3 dan posisi steering/speedonya kurang ergonomis plus baris kedua yang cenderung sempit dan kurang nyaman. Jika dibanding dengan MG EV maka Omoda E5 lebih menarik sepertinya (maklum testdrivenya pas IIMS tahun lalu jdi sedikit lupa2 feelnya). Jika dibandingkan dengan versi bensinya, maka versi bensinnya terasa lebih sporty dan lincah, yang sudah pernah pakai Omoda 5 driving feelnya lumayan berbeda jauh. Jika bisa dibawah 500 juta maka bisa menjadi mobil medium range yang cukup menarik.

Yang tidak disebutkan: Charging speed (infonya sih menurut sales mobil demo di fast charge di PIK2 hanya butuh dibawah 30 menit dri 16%-90%), garansi (moga2 bisa ky Bingo yg lifetime), rentang servis (apakah seperti mobil ICE yg tiap 10rb atau bisa lebih panjang 20-30rb km) dan harganya yg katanya bakal di release tanggal 5 february ini. Salesnya jg bnyk yg kelabakan dan sepertinya krg di training soal info2 penting, yg akhirnya pada nunjukin brosur2 internal deh which sayangnya blum boleh di share ke umum.

Note: tidak sempat test drive performa BYD karena antriannya penuh pas datang.
Wah ada review ngumpet di sini. Nice review oom.

Iya buat eksterior ane jg prefer yg elektrik. Walau overall masih acceptable lah yg bengsin ga terlalu ganggu2 amat grill trapezoidnya buat ane.

Buat harga cuma gopek kurang dikit sih oke banget. Sebenernya juga kl gasalah platformnya omoda 5 ini katanya harusnya sekelas cocross gitu2 ya? Kalo iya cocross yg hybrid aja dah di atas gopek.

Harga 498 malah selisih tipis doang sm GT AWD yg kl gasalah di 493 ya? Curiga ane itu tipe GT FWD dan AWD diluncurkan mmg bukan buat fokus jualan banyak2, tp hanya sekadar pengisi gap biar yg elektrik ini kesannya ga beda jauh sm bensin. Kalo engga bedanya agak lumayan ama tipe RZ yg cmn 400 kecil.

Sama senapsaran ada garansi motor dan baterai lifetime bwt 1000 pembeli pertama juga, S&K nya apa aja ya...
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

rakyatwkwkland wrote: 05 Feb 2024, 23:55
Wah ada review ngumpet di sini. Nice review oom.

Iya buat eksterior ane jg prefer yg elektrik. Walau overall masih acceptable lah yg bengsin ga terlalu ganggu2 amat grill trapezoidnya buat ane.

Buat harga cuma gopek kurang dikit sih oke banget. Sebenernya juga kl gasalah platformnya omoda 5 ini katanya harusnya sekelas cocross gitu2 ya? Kalo iya cocross yg hybrid aja dah di atas gopek.

Harga 498 malah selisih tipis doang sm GT AWD yg kl gasalah di 493 ya? Curiga ane itu tipe GT FWD dan AWD diluncurkan mmg bukan buat fokus jualan banyak2, tp hanya sekadar pengisi gap biar yg elektrik ini kesannya ga beda jauh sm bensin. Kalo engga bedanya agak lumayan ama tipe RZ yg cmn 400 kecil.

Sama senapsaran ada garansi motor dan baterai lifetime bwt 1000 pembeli pertama juga, S&K nya apa aja ya...
ini quote dri sales ane, sepertinya persis ky Binguo termsnya, harganya jg jdi 489 buat 1000 pembeli pertama jg tuh. Jujur ini hrs thank you jg ama BYD, kynya klo BYD gk diem2 masuk indo harganya calon masih di 500-550 juta :big_biglaugh:


Worry Free - Ultimate Warranty

Lebih Tenang dengan Garansi yang Panjang

A. 1000 first costumer (Khusus 1000 costumer pertama)
1. Lifetime warranty untuk battery dan motor listrik
2. 1 tahun asuransi

B. Berlaku untuk semua costumer
1. Free Kabel V2L (vehicle to load)
2. Free Wall charger 7 Kw*
3. Free Portable charger 2,2 Kw
4. 8 tahun/180.000 Km garansi baterai*
5. 6 tahun/160.000 Km garansi kendaraan keseluruhan*
6. 5 tahun / 75.000 Km Free servis and sparepart*

Syarat dan Ketentuan Garansi Baterai Seumur Hidup Terbatas (Battery Limited Lifetime Warranty)
1. Hanya berlaku untuk pemilik pertama
2. Penggunaan kendaraan normal, tidak melebihi 30.000 Km dalam setahun dan tidak berlaku untuk pemakaian rental, taksi, patroli, modifikasi,dll.
3. Perawatan dan perbaikan hanya di dealer Chery menggunakan suku cadang asli dan tidak terlambat atau terlewat
4. Syarat dan ketentuan lainnya yang diatur dalam garansi kendaraan
edit: https://drive.google.com/drive/folders/ ... sp=sharing
link brosur kalau ada yg mau
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

First 1000km Impression

Setelah penantian yg cukup lama, akhirnya unit datang jg pada pertengahan Maret tanggal 17, dan seperti yang sudah di sharekan disosial media memang BQ luarnya kurang apik dan perlu di QC lagi. Gap2 yang cukup besar (hampir 1 jari telunjuk di bagian lampu kanan) dan las yang kurang rapih menjadi attensi termasuk dari merek2 sebelah. Tidak ada apa2, sama seperti awal2 Xpander yang jg unitnya bnyk masalah seperti Idle up dan kabel yang tidak tertancap rapat E5 ini saya lsg test yang sampai saat ini sudah di 1700km di odometer.

First Week mobil dipakai cukup santai dengan perjalanan paling jauh saat itu ke Kelapa Gading dan PIK2. Isu pertama muncul pas mo charge di rest area tol Jakarta Serpong dimana harusnya bisa 50kW tetapi yang masuk ke mobil cuma 25kW. Penasaran akhirnya saya test jg di UFC (Ultra Fast Charger) Centerpoint PIK 2 dan ternyata cuma bisa 60kw. Diskusi dengan komunitas awalnya diduga karena persenan battere masih lumayan tinggi jadi saya test lgi pas 23% dan ternyata masih 60kW jg. Sepertinya masih ada masalah dengan charging karena di group jg ada yg bisa 80kW. Sempat jg head unit perlu di restart karena ngehang.

Second week, akhirnya berkesempatan jg untuk di test top speednya nih mobil dan di speedometer berhasil membukukan 180km/h dengan GPS speed di 176km/h jadi sedikit di atas spec yang hanya 172km/h, fantastis. Pengendaliannya seperti membawa mobil berat dan dengan posisi ban yg FWD steeringnya sepertinya kurang meyakinkan cuma memang kalau soal tenaga mobil ini sangat kencang dengan akselerasi yg flat dri 0-130km/h dan sangat mudah untuk menyentuh 180km/h di speedo. Catatan pas test 180km/h tersebut tenaga yg kluar sekitar 35%-61% jadi sebenarnya mesin masih punya nafas lebih tetapi memang di limit dari sistem. Ban Kumho Ecsta PS71 yang standar dri pabrikan ya biasa saja, cukup berisik dan tidak terlalu memberi confidence yang baik. Steernya cukup berat ketika speed sudah di atas 100km/h jdi menurut saya sudah cukup.

Tanjakan Gundung Sindur. Ada keperluan untuk ke Gunung Sindur dimana jalanannya cukup terjal dan berbatuan, tidak masalah untuk dihadapi oleh E5 walau memang bannya susah sekali untuk menapak dan beberapa x ngespin. Kalau saja E5 ini RWD maka bisa jdi kendaran yang jauh lebih fun to drive, torsi yang instant dan cenderung rata sangat enak sebenarnya buat tanjak2an seperti itu tetapi yg terjadi malah gas harus dijaga kalau tidak bannya jdi spinning liar.

Trip Bandung. Otw dari Gunung Sindur lsg tancap ke Bandung dengan terlebih dahulu istirahat di KM57a sambil ngecas. Chargingnya sempat menyentuh 80kW tetapi setelah 1 menit balik lgi ke 60kW, sepertinya memang perlu di cek di beres modul chargingnya. Tanjakan Cipularang dapat di lewati tanpa perlu ancang2 seperti mobil ICE membuat perjalanan jdi sangat santai dan cenderung membuat ngantuk karena tidak perlu ngapa2in. ADAS pun di test dan sepertinya ADASnya masih perlu optimisasi karena pengendaliannya tidak terlalu smooth terutama di kecepatan 80km/h keatas, ada beberapa kejadian mobil depan sudah ngerem tetapi ADASnya belum respon dan malah jdi rem dadakan.

Keesokannya harinya E5 tersebut dibawa ke tanjakan punclut sambil mensurvey villa2 yang ada disana. Sama seperti di Gunung Sindur gas perlu dijaga dengan baik jika tidak mobil akan spin liar dan cenderung membuang setir, seperti tipikalnya FWD. Ban Kumho standar pabrikan kurang membantu soal grip tanjakan dan mobil perlu di kawal pelan2. Untungnya dengan torsi yang flat gas hanya perlu di toel2 dikit mengitari tanjakan punclut yg lumayan terjal dan so far belum menemukan masalah ground clearance yang berarti. Sepertinya ini indikasi perlu ganti sepatu nih mobil hehehe. Pas turunan mulai kerasa nih logicnya E5 buat regen braking kerasa krg smart, dimana jika sistem sedang regen sedangkan kita injek gas maka sistem lsg balik ke 0% tidak ada progressi perlahan yg terkontrol (misal jika injak sedikit turunin regennya dri 20% ke 15% dsb). Hal tersebut makin terasa pas pulang di Cipularang dimana turunan panjang tol tersebut mobil jdi terasa terhentak2 ky rem yg dikocok2, jika saja sistemnya cukup pintar agar tidak lsg melepas regen tetapi hanya mengurangi jumlah tersebut maka mobil sepertinya akan lebih enak untuk dibawa.

Total cost pengisian listrik hanya 120rb untuk trip dri Serpong ke Gunung Sindur ke Dago/Lembang karena hotel menyediakan charging gratis hehehe jadi cuma perlu bayar yg pengisian di km 57a. Rata2 kWh untuk di tol skitar 15.5km/kWh dan pas di Lembang/Dago skitar 19.4km/kWh

Good point. Driving impressionnya so far cukup istimewa, sepertinya akan susah untuk mendapatkan sensasi performa seperti itu dengan harga yang ditawarkan. Charging selama bukan di luar kota bukan menjadi masalah, hanya mengandalkan portable charger mobil di cas setiap hari dan besoknya sudah penuh lgi. Interiornya juga terlihat mewah dan lebih berkelas dibandingkan dengan lawan2 terdekatnya. Untuk soal performa mesin jg sepertinya melebihi dari spesifikasi yang ada di brosur. Handling jg sebenarnya bagus untuk kelas FWD, sedikit lebih keras dri rivalnya tetapi masih tolerable. Secara overall mobil ini lebih Driver oriented cars dibanding Passenger oriented cars. Satu lagi, ACnya sepertinya lebih dingin dibanding rival2nya sangat membantu pas cuaca di luar skitar 38-41 derajat celcius.

Need improvement. System bawaan terlihat masih beta, dimana UI yang berantakan dan mengakses beberapa fitur seperti Ventilated seat, Energy Recovery setting dan ADAS perlu lebih dari 2 touch. Untuk sebuah mobil yang semua di set via Touch screen ini kurang acceptable, ditambah short cut yg bisa di customize sangat terbatas. Speedometer juga walaupun besar tetapi informasi yang berguna sedikit, seperti tidak adanya real time power consumption/regeneration, tidak ada trip a dan b, battery information yang hanya dalam bentuk percentage dst. Peta di speedometer jg kurang berguna karena bukan peta dri Carplay atau AA. AEB jg sudah beberapa kali melakukan phantom brake karena disalip motor, alangkah baiknya jika fitur ini dapat di nonaktifkan permanent karena tidak cocok untuk Indonesia, hal ini makin di persulit karena untuk mematikan fitur seperti ELK dan AEB perlu menu diving yg cukup dalam tidak seperti beberap mobil yang hanya perlu 1 sentuhan untuk mematikan fitur tersebut.

ADAS juga masih seperti beta software, cenderung ragu2 dan kurang smooth yang mengakibatkan penumpang mual2. Jarak terdekatnya juga masih 1 space mobil dimana jika macet2an di Jakarta siap2 sering disalip motor dan mobil, plus pengeremannnya tidak smooth palagi jika ada yg menyalip. TJA hanya berguna jika macet di tol, itupun jika tidak ada yg salip2an karena jaraknya terlalu jauh dengan mobil depan. Lane centeringnya cenderung terlalu kiri jdinya mepet sama mobil di lajur kiri atau tengah, dan klo pas belok juga seperti ragu2 klo terlalu tajam kaya di tol Jakarta-Serpong yg ICAnya suka mati.

QC juga perlu di improve, so far kamera kanan sudah ada masalah, bagasi sempat gk mau ke lock dan pas di charge juga beberapa x sering tidak mau konek. Sebetulnya mobilnya cukup solid tetapi pas assembling sepertinya kurang rapih. Port charging dan Frunk jg tidak bisa dibuka via kunci menambah ribet jika ingin mengabil charger di Frunk karena 2 2nya tidak bisa dibuka barengan harus gantian buka tutupnya. Sensor kunci jg sepertinya tidak ada di charging port jdi mobil suka kekunci sebelum charger di copot.

Headunit juga sepertinya tidak dapat lari dri masalah, mulai dari player yg kalau mesin di restart bukan kembali ke folder tetapi malah jdi alphabetical play order plus Carplay/Android auto yang suka susah konek dengan sistem head unit. Keluar akses ke home jg tidak ada shortcutnya, ditambah banyak menu diving untuk fitur2 yang sebenarnya bisa di optimize lgi UX/UInya. Ini juga belum cerita Cinglish yang translasinya agak gmn2 gitu kadang bikin pusing untuk setting2 sesuatu di E5. Manual book yang diberikan ATPM juga sekadar di translate dri versi Aussienya saja (karena ada nomor kontak emergency Australia bukannya Indonesia yg di tulis) dan sepertinya ada konten2 yang hilang dari manual tersebut sehingga hrs di cari2 sendiri.

Annoying Removal. Ya betul, ada 2 fitur yang ada di brosur tetapi tidak ada di unitnya yaitu Rearview Mirror with DVR dan AC with PM2.5 filter. So far komennya hanya specifikasi dapat berubah sewaktu2, and yet sampai sekarang brosur yg di websitenya aja masih ada 2 fitur tersebut. Agak kurang professional


Conclusion, mobil ini sebenarnya enak dan bagus, cuma isu2 mulai dari yg sepele sampai yang mengganggu membuat calon pembeli sebaiknya wait n see dibanding lsg cemplung sambil menunggu pembaruan yang lebih baik. Sangat disayangkan sampai saat ini CSI tidak merespon keluhan2 pembeli awal dengan baik malah sepertinya cenderung tutup mulut, tidak seperti awal2 O5 yang responsnya sangat cekatan. Jika masalah2 diatas dapat diselesaikan dan di improve maka mobil ini cukup recommended untuk dipinang, but until CSI has better response potential buyer shall wait and see or even wait for the competitors offering. Masalah las-an aja ud bingung gimana diselesaikan buat yg early buyer.

It could be the game changer cars but right now it still missing a lot of things.
Last edited by steakikan on 01 Apr 2024, 13:43, edited 1 time in total.
KielConstantine
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2527
Joined: 03 Jul 2013, 13:23
Location: Indonesia

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by KielConstantine »

Thanks om @steakikan ud jadi early adopter

Jadi tau gimana experiencenya :off_good_job:
S̶h̶e̶e̶r̶ ̶D̶r̶i̶v̶i̶n̶g̶ ̶P̶l̶e̶a̶s̶u̶r̶e̶
Sheer Repairing Pleasure :big_smoking:
Kaleng
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 775
Joined: 27 Aug 2009, 11:59
Location: Serpong
Daily Vehicle: Brio Dipanjangin

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Kaleng »

steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21 First 1000km Impression

Setelah penantian yg cukup lama, akhirnya unit datang jg pada pertengahan Maret tanggal 17, dan seperti yang sudah di sharekan disosial media memang BQ luarnya kurang apik dan perlu di QC lagi. Gap2 yang cukup besar (hampir 1 jari telunjuk di bagian lampu kanan) dan las yang kurang rapih menjadi attensi termasuk dari merek2 sebelah. Tidak ada apa2, sama seperti awal2 Xpander yang jg unitnya bnyk masalah seperti Idle up dan kabel yang tidak tertancap rapat E5 ini saya lsg test yang sampai saat ini sudah di 1700km di odometer.

First Week mobil dipakai cukup santai dengan perjalanan paling jauh saat itu ke Kelapa Gading dan PIK2. Isu pertama muncul pas mo charge di rest area tol Jakarta Serpong dimana harusnya bisa 50kW tetapi yang masuk ke mobil cuma 25kW. Penasaran akhirnya saya test jg di UFC (Ultra Fast Charger) Centerpoint PIK 2 dan ternyata cuma bisa 60kw. Diskusi dengan komunitas awalnya diduga karena persenan battere masih lumayan tinggi jadi saya test lgi pas 23% dan ternyata masih 60kW jg. Sepertinya masih ada masalah dengan charging karena di group jg ada yg bisa 80kW. Sempat jg head unit perlu di restart karena ngehang.

Second week, akhirnya berkesempatan jg untuk di test top speednya nih mobil dan di odomoeter berhasil membukukan 180km/h dengan GPS speed di 176km/h jadi sedikit di atas spec yang hanya 172km/h, fantastis. Pengendaliannya seperti membawa mobil berat dan dengan posisi ban yg FWD steeringnya sepertinya kurang meyakinkan cuma memang kalau soal tenaga mobil ini sangat kencang dengan akselerasi yg flat dri 0-130km/h dan sangat mudah untuk menyentuh 180km/h di speedo. Catatan pas test 180km/h tersebut tenaga yg kluar sekitar 35%-61% jadi sebenarnya mesin masih punya nafas lebih tetapi memang di limit dari sistem. Ban Kumho Ecsta PS71 yang standar dri pabrikan ya biasa saja, cukup berisik dan tidak terlalu memberi confidence yang baik. Steernya cukup berat ketika speed sudah di atas 100km/h jdi menurut saya sudah cukup.

Tanjakan Gundung Sindur. Ada keperluan untuk ke Gunung Sindur dimana jalanannya cukup terjal dan berbatuan, tidak masalah untuk dihadapi oleh E5 walau memang bannya susah sekali untuk menapak dan beberapa x ngespin. Kalau saja E5 ini RWD maka bisa jdi kendaran yang jauh lebih fun to drive, torsi yang instant dan cenderung rata sangat enak sebenarnya buat tanjak2an seperti itu tetapi yg terjadi malah gas harus dijaga kalau tidak bannya jdi spinning liar.

Trip Bandung. Otw dari Gunung Sindur lsg tancap ke Bandung dengan terlebih dahulu istirahat di KM57a sambil ngecas. Chargingnya sempat menyentuh 80kW tetapi setelah 1 menit balik lgi ke 60kW, sepertinya memang perlu di cek di beres modul chargingnya. Tanjakan Cipularang dapat di lewati tanpa perlu ancang2 seperti mobil ICE membuat perjalanan jdi sangat santai dan cenderung membuat ngantuk karena tidak perlu ngapa2in. ADAS pun di test dan sepertinya ADASnya masih perlu optimisasi karena pengendaliannya tidak terlalu smooth terutama di kecepatan 80km/h keatas, ada beberapa kejadian mobil depan sudah ngerem tetapi ADASnya belum respon dan malah jdi rem dadakan.

Keesokannya harinya E5 tersebut dibawa ke tanjakan punclut sambil mensurvey villa2 yang ada disana. Sama seperti di Gunung Sindur gas perlu dijaga dengan baik jika tidak mobil akan spin liar dan cenderung membuang setir, seperti tipikalnya FWD. Ban Kumho standar pabrikan kurang membantu soal grip tanjakan dan mobil perlu di kawal pelan2. Untungnya dengan torsi yang flat gas hanya perlu di toel2 dikit mengitari tanjakan punclut yg lumayan terjal dan so far belum menemukan masalah ground clearance yang berarti. Sepertinya ini indikasi perlu ganti sepatu nih mobil hehehe. Pas turunan mulai kerasa nih logicnya E5 buat regen braking kerasa krg smart, dimana jika sistem sedang regen sedangkan kita injek gas maka sistem lsg balik ke 0% tidak ada progressi perlahan yg terkontrol (misal jika injak sedikit turunin regennya dri 20% ke 15% dsb). Hal tersebut makin terasa pas pulang di Cipularang dimana turunan panjang tol tersebut mobil jdi terasa terhentak2 ky rem yg dikocok2, jika saja sistemnya cukup pintar agar tidak lsg melepas regen tetapi hanya mengurangi jumlah tersebut maka mobil sepertinya akan lebih enak untuk dibawa.

Total cost pengisian listrik hanya 120rb untuk trip dri Serpong ke Gunung Sindur ke Dago/Lembang karena hotel menyediakan charging gratis hehehe jadi cuma perlu bayar yg pengisian di km 57a. Rata2 kWh untuk di tol skitar 15.5km/kWh dan pas di Lembang/Dago skitar 19.4km/kWh

Good point. Driving impressionnya so far cukup istimewa, sepertinya akan susah untuk mendapatkan sensasi performa seperti itu dengan harga yang ditawarkan. Charging selama bukan di luar kota bukan menjadi masalah, hanya mengandalkan portable charger mobil di cas setiap hari dan besoknya sudah penuh lgi. Interiornya juga terlihat mewah dan lebih berkelas dibandingkan dengan lawan2 terdekatnya. Untuk soal performa mesin jg sepertinya melebihi dari spesifikasi yang ada di brosur. Handling jg sebenarnya bagus untuk kelas FWD, sedikit lebih keras dri rivalnya tetapi masih tolerable. Secara overall mobil ini lebih Driver oriented cars dibanding Passenger oriented cars. Satu lagi, ACnya sepertinya lebih dingin dibanding rival2nya sangat membantu pas cuaca di luar skitar 38-41 derajat celcius.

Need improvement. System bawaan terlihat masih beta, dimana UI yang berantakan dan mengakses beberapa fitur seperti Ventilated seat, Energy Recovery setting dan ADAS perlu lebih dari 2 touch. Untuk sebuah mobil yang semua di set via Touch screen ini kurang acceptable, ditambah short cut yg bisa di customize sangat terbatas. Speedometer juga walaupun besar tetapi informasi yang berguna sedikit, seperti tidak adanya real time power consumption/regeneration, tidak ada trip a dan b, battery information yang hanya dalam bentuk percentage dst. Peta di speedometer jg kurang berguna karena bukan peta dri Carplay atau AA. AEB jg sudah beberapa kali melakukan phantom brake karena disalip motor, alangkah baiknya jika fitur ini dapat di nonaktifkan permanent karena tidak cocok untuk Indonesia, hal ini makin di persulit karena untuk mematikan fitur seperti ELK dan AEB perlu menu diving yg cukup dalam tidak seperti beberap mobil yang hanya perlu 1 sentuhan untuk mematikan fitur tersebut.

ADAS juga masih seperti beta software, cenderung ragu2 dan kurang smooth yang mengakibatkan penumpang mual2. Jarak terdekatnya juga masih 1 space mobil dimana jika macet2an di Jakarta siap2 sering disalip motor dan mobil, plus pengeremannnya tidak smooth palagi jika ada yg menyalip. TJA hanya berguna jika macet di tol, itupun jika tidak ada yg salip2an karena jaraknya terlalu jauh dengan mobil depan. Lane centeringnya cenderung terlalu kiri jdinya mepet sama mobil di lajur kiri atau tengah, dan klo pas belok juga seperti ragu2 klo terlalu tajam kaya di tol Jakarta-Serpong yg ICAnya suka mati.

QC juga perlu di improve, so far kamera kanan sudah ada masalah, bagasi sempat gk mau ke lock dan pas di charge juga beberapa x sering tidak mau konek. Sebetulnya mobilnya cukup solid tetapi pas assembling sepertinya kurang rapih. Port charging dan Frunk jg tidak bisa dibuka via kunci menambah ribet jika ingin mengabil charger di Frunk karena 2 2nya tidak bisa dibuka barengan harus gantian buka tutupnya. Sensor kunci jg sepertinya tidak ada di charging port jdi mobil suka kekunci sebelum charger di copot.

Headunit juga sepertinya tidak dapat lari dri masalah, mulai dari player yg kalau mesin di restart bukan kembali ke folder tetapi malah jdi alphabetical play order plus Carplay/Android auto yang suka susah konek dengan sistem head unit. Keluar akses ke home jg tidak ada shortcutnya, ditambah banyak menu diving untuk fitur2 yang sebenarnya bisa di optimize lgi UX/UInya. Ini juga belum cerita Cinglish yang translasinya agak gmn2 gitu kadang bikin pusing untuk setting2 sesuatu di E5. Manual book yang diberikan ATPM juga sekadar di translate dri versi Aussienya saja (karena ada nomor kontak emergency Australia bukannya Indonesia yg di tulis) dan sepertinya ada konten2 yang hilang dari manual tersebut sehingga hrs di cari2 sendiri.

Annoying Removal. Ya betul, ada 2 fitur yang ada di brosur tetapi tidak ada di unitnya yaitu Rearview Mirror with DVR dan AC with PM2.5 filter. So far komennya hanya specifikasi dapat berubah sewaktu2, and yet sampai sekarang brosur yg di websitenya aja masih ada 2 fitur tersebut. Agak kurang professional


Conclusion, mobil ini sebenarnya enak dan bagus, cuma isu2 mulai dari yg sepele sampai yang mengganggu membuat calon pembeli sebaiknya wait n see dibanding lsg cemplung sambil menunggu pembaruan yang lebih baik. Sangat disayangkan sampai saat ini CSI tidak merespon keluhan2 pembeli awal dengan baik malah sepertinya cenderung tutup mulut, tidak seperti awal2 O5 yang responsnya sangat cekatan. Jika masalah2 diatas dapat diselesaikan dan di improve maka mobil ini cukup recommended untuk dipinang, but until CSI has better response potential buyer shall wait and see or even wait for the competitors offering. Masalah las-an aja ud bingung gimana diselesaikan buat yg early buyer.

It could be the game changer cars but right now it still missing a lot of things.
Very nice review om. :big_exellent:
rakyatwkwkland
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 790
Joined: 01 Sep 2019, 16:45
Location: Jekardah
Daily Vehicle: K15B-4AT

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by rakyatwkwkland »

steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21
Rata2 kWh untuk di tol skitar 15.5km/kWh dan pas di Lembang/Dago skitar 19.4km/kWh
Itu bener om angka konsumsi listriknya setinggi itu? Soalnya ioniq5 aja kayanya kalo liat review orang cuma di sekitar 7 km/kWh

Atau itu sebenernya satuannya kWh/100 km? Kalo kWh/100 km sih masih ga terlalu jauh dr ioniq 5 karena 15,5 kWh/100 km = 6,45 km/kWh
Post Reply
  • Similar Topics
    Replies
    Views
    Last post