User Long Term Review and Yin-Yang Comparison: Duo 2GD-FTV: ANKI MT vs VRZ

Mau review kendaraan yang ada? Silakan post disini...

Moderators: F 272, y_anjasrana, ginting, FRD, artoodetoo, b8099ok

Post Reply
nyotsaeba
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 119
Joined: 04 May 2017, 21:22
Location: Jakarta
Daily Vehicle: Innova

User Long Term Review and Yin-Yang Comparison: Duo 2GD-FTV: ANKI MT vs VRZ

Post by nyotsaeba » 22 Jul 2018, 22:17

Salam Rekan2 SM..

Melihat banyaknya review long term bermunculan belakangan ini, membangkitkan semangat saya untuk membuat long term atas mobil
dengan mesin yang membuat "heboh" saat kemunculannya dengan masalah putu jedug nya yang membuat mesin ini jadi
bahan bullyan seantero SM........... yaitu 2GD-FTV dari triple ellips!! :wkkk:

PROLOG

Dimulai dari keinginan memiliki mobil dijel (thanks to forum kuskus yang buat saya keratjunan) 6 tahun lalu,
sempet menimbang mau ambil Innova 2KD E manual, tapi karena pertimbangan versi manual rasio gigi nya pendek2 dan rasio final gear
yang membuat top speed rendah dan efisiensi bahan bakar yang kurang baik, akhirnya ane batalkan dan ambil tipe E manual bensin :big_childish:

fast forward akhirnya my good old friend inop sudah mencapai batas umur pemakaian mobil saya yang hanya 5 tahun dengan km 98xxx.
ahh.... what a good friend yang hanya perlu penggantian ban dan aki diluar servis rutin... bener2 reliable dan badak ni mobil.. :big_blushing:
oya rute dari 6 thn lalu - skrg ya selalu sama: Pinggiran Jakbar - Thamrin via tol sekitar 50an km weekday, weekend dr mol ke mol
Image
next saat masanya penggantian ada CLBK yang timbul melihat dijel baru di inop reborn, basically sudah memperbaiki semua kekurangan
yang membuat saya batal ambil 2KD : rasio gear & FG yang membaik sehingga seharusnya jauh lebih enak dibawanya dibanding 2KD
isu jeduk ya ga relevan toh, kan mau nya ambil manual ? paling masalah putu yang membuat agak mikir juga.
yes, i,m manualhead yang anggap bawa matic itu kurang fun karena merasa kurang kontrol atas mobil :big_weee:

Akhirnya setelah lihat perkembangannya dan cukup yakin si atoyot udah improve crossing finger saya memutuskan ambil seekor ANKI G MT silver tahun 2017 April. :big_grin:
Kenapa MT? 1.i'm manualhead 2.isu jeduk yg masih santer 3.beda harga 20 jeti, what the...? beda harga fortuner G MT dan AT aja cm 18 jeti! :big_slap:
Kenapa G? ya iyalah beda harga 45 jeti CUMA buat fitur yang ga terlalu esensial is too much for me, lagian toh boil sebelumnya aja cuma tipe E, ini udah improvement kok :big_biglaugh:
Kenapa Silver? item capek piaranya, putih kok kyk ambulan, grey? inop sebelumnya jg grey...
Kenapa Kijang lagi? ya iyalah, masa mau ambil panther? :big_slap:

CHAPTER 1 : first experience with dijel
ok akhirnya mobil seharga 297jeti net after diskon nyampe dirumah. langsung otak berputar nyusun project improment yang esensial dulu.
IMO ini mobil value for money lah, walaupun dibully sama warga SM kopongan dan ada pisau sunat disana-sini. :big_biglaugh:
seperti yang udah pernah ane post di forum ini, dimana lagi nyari mobil dijel >2000 cc dengan harga kurang dari 300 juta? ada ding, mungkin triton singel cabin.... :big_think:

Oya saya sendiri adalah driver awam yang cuma bermodal baca forum, dan butt-o-meter jadi ga gitu paham apa itu body roll, understeer,oversteer, fun to drive, dll, etc, dsb, dst :big_weee:
jadi jangan mengharapkan ada bahasa teknis atau istilah canggih dengan data komparasi dengan mobil a,b,c, saya tahunya hanya inop ini vs GNKI sebagai mobil satu-satunya selama 5 tahun. :big_blushing:
pertama kali drive di real road kesannya: MUANTTABS!!! compare to 1TR-FE dulu ya jauhh kemana2, torsi, top speed, dan tetap irit.
langsung gatal pingin coba top speed pas tol sepi minggu pagi, oya saya biasa coba top speed waktu mobil masih gress alasannya simpel: saat itu engine mobil masih top condition, dan safety lebih terjamin misal ban masih baru, suspensi juga. :big_exellent:

Hasilnya : 190 km/jam dan ga ada rasa ngeri, harusnya sih ga dilimit tapi space buat nambah speed di JORR ga ada
Oke lah itu udah memuaskan sangat buat saya, dibanding dulu 1TR yang di 165 km/h aja mesin udah meraung gila plus bau sangit tercium,
dan rasa rada melayang nya itu yang buat jadi inget anak istri di samping....... :big_slap:
Top speed saya kasih nilai A+, bayangin aja seekor kijang bisa lari 190km/jam?

Torsi juga jangan ditanya, pas power mode, start dari gigi 1 kalo angkat kopling nya ga pas halusnya bisa terjengkang penumpang yang nggak nyender, nah ini bener2 saya enjoy waktu road trip Jakarta -Lampung di rute bakauheni-Lampung yang isinya truk lelet macam siput plus driver travel yang avanzanya serasa pake mesin RB26DETT :big_weee:
tangan selalu siap downshifting, begitu ada celah dikit langsung nyalip dengan pede puoll... lucunya pernah tarik2 an di toll bakauheni sama 2KD dono yang bisa nempel walaupun ane lari 180km/h, doi ga bisa nyusul sih, tapi yakin dah itu pasti udah modifan lumayan, jangan2 member SM juga? :big_weee:
Torsi juga saya kasih nilai A+

Next akomodasi, ini nih yang rasanya ehm, kok kayak ga ganti mobil ya? dari ac yang tombol kompor, ga ada rear cam, spion non retract.
gitu2 juga inop saya dulu udah upgrade HU touchscreen, rear cam sama headrest monitor. :big_slap:
selain itu, kok interior lebih sempit ya? legroom berasa berkurang di semua row, lebar row 2 juga rasanya berkurang. :big_chicken:
untuk kekedapan kabin saya setuju kalau dibilang improve banyak, getaran mesin terasa minimal saja, suara sekeliling juga teredam baik.
Nah untuk Akomodasi saya hanya bisa kasih nilai C- aja.

Untuk fun to drive, jujur aja kalau bukan karena ada MID yang lumayan bukan kalkulator macam inop V sebelumnya, rasanya mirip aja kyk inop sebelumnya, buat saya yang namaya fun to drive itu adalah bisa denger musik nyaman buat kuping panci saya dan mobil gak cepat haus minta minum. :big_grin:
Saya sangat takjub lihat FC mobil ini yang bisa 1:12 kl macet horor, 1:13 macet normal dan 1:14 kalo kebetulan jalanan rada sepi. Inop 1TR? 1:8-9 rute persis sama. :big_slap:
Image
Oya saya udah compare MID vs full to full selisihnya dibawah 0,5 km/l kok.
Otak akuntan saya langsung ngitung, fuel cost sebelumnya Rp1,5 jt (premium/pertalite kadang2) sebulan, sekarang cukup 800 rb pake AKR,
saving 700rb sebulan x 60 bln maka 42 juta selisih fuel cost aja udah nutup selisih harga beli mobilnya yg 30 jt. jadi 2GD memang pilihan pas. :big_exellent:
Secara bawaan lebih mantap ini dibanding inop lama, mungkin faktor bobot dan velg lebih besar, rasanya lebih nempel tanah dan stabil begitulah
Overall buat fun to drive nya saya kasih nilai B

oya saya juga perhatiin bunyi putu, waswas gr2 keratjunan juga sama SM, tapi ternyata pagi cuma ada dengung sebentar, for info, unit saya masih yg pre improvement, CC nya ada di downpipe. harusnya masih normal lah. :big_think:

CHAPTER 2 : Improvement project & First 20k
Kondisi tipe G standar rasanya bener2 khas mobil indo: kopongan dan miris lihatnya. improvement yang udah dilakukan adalah:
0. cover jok buat nutup kulit macan nya. gratisan dari sales. warna hitam, yang setelah setahun mulai brodolan jahitannya :frm_bang_head:
Image
1. rear cam redbat, OEM tipe V di vendor Varia Baru, DC 550 rb, PnP
2. Kaca film depan 3M CR40, Dc 1,3 jt
3. Sepasang spion retractable tipe V, lengkap sebatok2 nya plus swith ori, dan tutup panel power window, plus modul lipat auto, PNP semua. DC 2,9 jeti.
Image
Taapi, ternyata tutup panel power window tipe v warna silver, bawaan tipe G hitam, jadilah belang antara panel sisi driver dengan sisi2 lainnya yg masih hitam :big_slap:
Image
4. Emblem belakang tipe V. Yah toh tampilan exterior mirip ini, ganti aja emblem udah jadi serasa tipe V. DC: 50 rb :big_weee:
Image
5. Front Grille tipe V. kebetulan ada rekan yang grill ori tipe V nya (silver) ganti ke tipe Q (piano black) jadi grill V nya ditebus buat ganti grill doff std DC: 400Rb :big_biglaugh:
Image

next project sebenarnya mau tutup EGR, tapi masih belum yakin jd ketunda2, sama ganti downpipe yang bebas CC :big_childish:

Untuk oli saya udah stok Kendal SDXA 40 quarts pas promo @70rb. cukuplah buat 5x ganti oli. Oli bawaan saya kuras pas 2500 km biar si kendal di ganti lagi di10rb km.
Racun solar selalu pake, ini juga keratjunan dari forum kuskus dan SM, mulai dari seffer, Redline, PSDK dan next Amsoil Cetane Booster.
Dari sisi suara paling halus : Seffer/PSDK baru Redline
Dari sisi hemat BBM : PSDK/Redline baru Seffer
Dari sisi harga termurah : Redline-PSDK-Seffer
Kyknya paling worth ya PSDK ajah.

Sejak ganti oli Kendall suara lebih kentjang dikiit dibanding minyak jelantah bawaan mobil. ga terlalu mengganggu lah. konsumsi BBM sih sama aja.
Setahun kemudian pas bulan April, tibalah servis 20rb km, karena paranoid filter kotor maka saya minta ganti filter saat servis, daaan hasilnya ternyata masih kinclong clong! mestinya bisa 40 rb km tuh minimal, yah sudahlah anggap saja belajar seharga 540 rb. :big_chicken:
Image
Untuk BBM udah coba2 ganti2 dex, shell, dexlite bisol dan AKR, kalo harga ga masalah saya akan ambil dex, yang paling reasonable adalah AKR plus racun paling ancurr tuh Dexlite. :big_slap:
patokannya gini: jalan 30-40 km/jam di gigi 3, kalo dex sama sekali ga ada gejala mesin menggigil, paling parah dexlite polosan, menggigil ga keruan,
kalo AKR plus racun masih ada gigil dikit, kadang ga berasa. harga AKR plus racun masih dibawah 6000/l jauh dibawah dexlite sekalipun.
Riset saya soal solar bisa dilihat di trit "Bio Solar Vs Solar AKR"

Overall, 20 rb pertama ini dilalui tanpa ada keluhan kecuali sok belakang kiri yang bocor klaim tanpa babibu langsung diproses garansi,
Image
penyakit yang selama ini diributkan di forum tidak muncul (amit2)
Rem bergetar ? Nope
Suara angin masuk? pernah kyk kedengeran gitu 2-3 kali, tapi krn jaranggg no problemo lah
Putu? sampe hari ini 25 rb km masih gitu2 aja, dengung cuma kalo pagi
rattle? ga nemu

Kekurangan yang saya rasakan?
Masuk gigi 2 kadang suka ga pas gitu, makin kesini sih makin berkurang
Kopling ya gitu deh sama aja sm generasi sebelumnya, ga makin enteng
HU, nah ini kadang kadang suka lompat vol nya ke max +40 kalo ubah volume lewat steering switch pas lagi belok, gila kan kaget lah, terjadi 4-5 kali selama setahun :big_slap:
Alarm suka error bunyi sendiri padahal ga ada apa2, dimatiin, eh nyala lagi sampe mobil dipake jalan. terjadi 2 kali, waswas juga kl di parkiran kantor bunyi2 gitu bisa abis aki :big_slap:
suara ban kok agak rame ya, apa krn bawaan nya ekopeang?
Lainnya sih ga ada masalah menurut nubi ini...

CHAPTER 3 : Yin dan Yang
Now di tahun ini rencana ganjil genap makin meluas, ditambah ada berkat besar sehingga bisa beli lagi mobil dengan budget 500 jeti an.
kegalauan timbul antara beberapa pilihan: :big_think:
VRZ
ANPS Dakar
CRV Turbo
Civic HB
bermodalkan baca2 SM dan yutub, akhirnya H tegak with turbo out krn haus oli (ga bisa 10rb km) dan BQ+HU ampas apalagi harus pertabo, tinggal 2 finalis VRZ vs ANPS.
Jujur sempet pro berat ke ANPS krn power dan fitur nya yg diatas kertas superior. tapi begitu masuk kabin kok rasanya gimana gitu ya,
come on, masa jam aja ga ada? mungkin hal kecil, tapi itu perlu buat saya. HU aftermarket yang berasa kurang mevvah, dan ini yg paling penting,
2GD lebih Hemat daripada 4N15, ini kepuasan hqq buat saya lihat MID dengan angka jauh diatas 10km/l, lainnya bisa baca post saya
di trit SM "galau berkepanjangan VRZ vs Dakar".

Akhirnya singkat cerita SPK lah saya seekor VRZ item dengan harga net 481 jeti sebelum lebaran kmrn, terima Juli 2018.
Kenapa VRZ? saya udah buktikan sendiri kualitas mesin 2GD dan puass bisa dicekokin solar goceng, selain itu beres 3 diamond yg jauh dari rumah membuat jadi rada malas ngambilnya selain itu lebih mahal dan polda lebih suka tampilan vrz.
no offence ya buat penggemar 3 diamond, itu mobil sangat tempting kok, cuma ga cocok di selera saya
Pertanyaan nya pasti apa hubungan nya dengan yin& yang?
karena mobil ini dalam berbagai hal berlawanan total dengan mobil inop saya sebelumnya DAN SALING MELENGKAPI, lihat aja:

Warna: silver vs hitam
Trans: MT vs AT
Trim: Terendah vs Tertinggi (sori TRD sm vrz skrg cuma beda di velg dan bodikit, rem sama2 uda cakram dan ada cruise control)
Nopol: Ganjil vs Genap
Pre improvement vs improvement (CC udah di front/center pipe)
MPV vs SUV
Image
Jadilah saya piara 2 ekor 2GD, sekarang vrz udah jalan 500 km. :big_grin:
Image
Oke secara umum komparasi kedua mobil ini ini adalah:
Konsumsi BBM jauh lebih irit inop, VRZ dengan rute sama dapat di 10,6 km/l vs 13-14km/l
Image
Tarikan AT Payahhhhh, karena saya kebiasaan urut gas dan main kopling halus, maka pake AT kok rasanya loyo banget, mau akselerasi harus kickdown rada dalam,
beda dengan MT yang downshift lebih penting dr injakan gas. Really, ada something yang ga bisa didapat dengan AT walaupun torsi badak.
Mungkin kalo saya pake CVT bisa langsung dijual tuh mobil :big_weee:
Suara mesin lebih senyap VRZ lumayan. mungkin karena oli jelantah bawaan pabrik yang belum diganti atau krn backpressure udah berkurang krn CC pindah
Bantingan? lewat jalan keriting jelas enakan inop lah, vrz berasa getarannya sampe ke badan, serasa naik hilux di pertambangan
Saat cruising tol, lebih enak VRZ, suara lebih senyap dan lebih nempel ke aspal, mungkin pengaruh ban ekopeang vs dueler H/T :big_slap:
Soal top speed dan tarikan jelas menang inop, tapi vrz juga ga kesulitan nyampe 160km/h sih, cuma belum tes lagi krn ga ada kesempatannya. dengar2 sih dilimit 185km/h

Kekurangan VRZ ini apa?
sejauh ini saya merasa feel nya bawa vrz lebih susah dibanding inop, karena posisi moncong yang lebih tinggi, susah banget ngepasin kalo manuver di tempat sempit,
udah 2 kali ban nyenggol separator saat naik gedung parkir di gedung parkir plasa semanggi. mungkin saya belum biasa saja.
Kamera Parkirnya PARAHHH, gambarnya lowest resolution yg pernah saya lihat, dibanding redbat inop aja jauhh, padahal ANKI saya kameranya masih dibawah GNKI aftermarket dulu. :big_cry:
Fortuner
Image

Inop
Image
untungnya mau siang, sunlight kek masih terlihat jelas, ga kayak keluhan merek sebelah, masih membantu lah. oya ada 3 mode rearcam, left right, dan center, jadi kyk
punya 3 lensa gitu, mau tengok kiri, kanan, maupun tengah. gak menolong sih buat saya, yg penting kan tengah.
Kualitas LCD HU nya ampun2 an dah, rasanya seperti bandingin layar ipad dengan tablet cina, saturasi warna nya jelekkk, bagusan inop yg cuma 7 inchi, lebih sharp :big_slap:
dugaan saya selain resolusi HU nya rendah, kualitas LCD nya juga abal2. disini ANKI G saya menang telak
Masih soal HU, bootingnya lama bener, udah gitu tiap nyalain mesin pasti volume kembali ke +8, default nya dia. :big_chicken:
Roof Monitor, ini juga kualitas LCD nya parah, bahkan masih TN panel, belum IPS, karena kalo liat dari sudut miring warnanya washed out, kayak laptop low end. :big_slap:
Kualitas suara nah disini vrz unggul dikit lah, treble dan bass masih lebih berasa dari inop.

Sejauh ini belum ada keluhan cacat di VRZ saya, tapi jadinya bingung juga mau upgrade apalagi, Kaca film udah VK70 (20%) depan dan VK VIP (60%) depan kiri-kanan.
Oya kalo beli di non A2K dapatnya cuma 3M yak, tipe FXST sama kyk inop saya. jadi usahakan kalo beli di non A2K selisih diskon harus 5 jeti MINIMAL.
Jok udah kulit, parkir sensor, rear cam udah ada.


EPILOG
Mohon maaf kalo cerita err... review saya kepanjangan.
kesimpulannya adalah saya cukup puas dengan duo 2GD dan semoga penyakit yang sering dikeluhkan ga hinggap di unit saya. Soal irit, 2GD Rocks!!
Untuk bisa bersaing, minimal VRZ harus nambah fitur HSA, VSC, dan electric parking brake lah di next facelift.
Saat ini kedua ekor 2GD saya pakai bergantian ganjil genap nya. Dengan adanya VRZ bukan berarti saya jadi malas pake inop,
sebaliknya ini membuat saya mengerti kenapa beberapa orang masih fanatik dengan MT,
saya sendiri enjoy mengendarai kedua mobil ini, seperti yin-yang yang saling melengkapi....

Terima kasih buat rekan2 yang sanggup membaca cerita saya sampai akhirnya ini..
monggo komen dan pertanyaan saya persilahkan.

This topic has 71 replies

You must be a registered member and logged in to view the replies in this topic.


Register Login
 
Post Reply