Long term review Mitsubishi outlander sport PX 2015

Mau review kendaraan yang ada? Silakan post disini...

Moderators: ChZ, ginting, FRD, artoodetoo, b8099ok, F 272

Post Reply
trebla88
Member of Junior Mechanic
Member of Junior Mechanic
Posts: 50
Joined: 06 Jun 2016, 17:35

Long term review Mitsubishi outlander sport PX 2015

Post by trebla88 » 25 Jan 2017, 15:11

2014-Mitsubishi-Outlander-Sport-main.jpg
Halo bro-sis dan momod di SM sekalian
selama ini kebanyakan silent reader saja di SM :e-doh:
sekarang mau coba membuat thread perdana di bagian review
semoga bisa dinikmati :frm_tumbleft:

review yg akan saya buat sekarang adalah Mitsubishi Outlander sport, sudah beredar di Indonesia cukup lama dari 2012 kalau ga salah dan cuma mengalami satu kali facelift di tahun 2014 dan setelah itu KTB adem ayem ga ngurusin lagi nih model
perbedaanya :(CMIIW)

1. ekstrerior : depan belakang jadi lebih imut, ada yg berpendapat lebih sporty tampilan yg dulu

2.mesin : sama saja, cuma CVT nya di tune ulang, gatau bener atau ga nya :shrug: ,alternator juga sudah bersi revisi

3. interior : yg facelift dapet karbon aneh dan kontrol audio stir ngikutin mirage :e-snooty: ,perbaikan yang paling terasa di jok baris kedua bisa direbahkan dua step sekarang supaya ga terlalu tegak :off_good_job:

yang akan direview di sini adalah model PX facelift tahun 2015, dibeli 2nd di km 5000an untuk menggantikan hyundai i20 yang sudah berumur hampir 5 tahun(salah satu mobil trouble free yang tenggelam penjualannya krn atpmnya ga serius di indonesia) :mky_05:
mohon maaf bila reviewnya banyak mengangkat minusnya karena bagi saya itu pengalaman pribadi saya dengan mobil ini sesudah berjalan 12000km


1.Ekterior
tidak ada yang bisa dibanggakan, design standar, tidak terlalu besar dan panjang utk ukuran CUV. Mohon maaf ga pajang foto full penampakan mobil karena mobilnya persis sama tampilan ama yg di atrach di atas :wkkk:

Catatan : Cat mobil bener2 tipis dan gampang baret,kualitas catnya patut dipertanyakan :big_slap:

2.interior
IMAG0569.jpg
IMAG0570.jpg
karbon di dashboard depan dan samping kiri kanan ,terlihat murahan bagi saya :big_dunno:

IMAG0576.jpg
setir dengan audio kontrol mirage,bagusan prefacelift(selera saya sih) :e-snooty:
IMAG0577.jpg
arm rest jadi satu dengan console tengah, tidak layak sih utk jadi arm rest karena kependekan utk menopang lengan
IMAG0579.jpg
pano sunroof yang jarang dipake karena panasnya cuaca di negara tercinta kita
IMAG0573.jpg
IMAG0574.jpg
Headunit yang jelek menurut saya, bawaan OS di luar sepertinya beda dengan yg ada di sini :big_think:
GPS nya mending ga usa dipake,inputnya di keyboard susah dan lag abis :off_no:
kualitas suara biasa saja


3.bagasi
IMAG0580.jpg
bagasi sangat sempit dan sebagai gambaran itu sleeping bag ditaro aja uda ampir menuhin sampe belakang
Hyundai i20 saya kok rasanya lebih gede bagasinya :big_childish:

4.ergonomi
Bagi penumpang di depan mayan lah ga bikin pegel, tapi yang duduk di belakang siap2 sengsara apalagi perjalanan jauh ke luar kota
walau sudah lebih rebah tapi tempat duduknya tetep ga manusiawi utk perjalanan jauh apalagi utk orang tua :big_dunno:

5.Mesin dan handling
IMAG0583.jpg
Mesin 4b11 yang sama dgn lancer EX, dipadu dengan CVT yang memberikan sensasi sluggish di rpm bawah
buka kap mesin yang berat, utk ganti aki dan filter udara di samping kanan gambar sangat merepotkan bongkarnnya :mky_04:


Image
dalkot 1:6-7 dan luar kota di speed 120km/jam di 1:13an
penggunaan yg disarankan minimal pertamax ,tapi dr awal beli 2nd sudah saya biasa pake plus/vpower.
Pernah pakai full pertamax turbo selama 1 bulanan tidak ada beda signifikan, berhubung plus sudah tidak ada maka sekarang turbo campur pertamax jadi kisaran di ron 95an
performa baru terasa enak di rpm 2500 ke atas dan topspeed pernah mencapai di 190km/jam
Handling mayan stabil sampe di kecepatan 140km/jam tapi selebihnya uda goyang2 ga stabil, ditambah berisiknya ban std Bridgestone dueller
untuk dalam kota termasuk empuk suspensinya, di luar kota terutama tol cipali terasa ngayun2 jadinya :mky_07:


saran :
-jika mau terasa agak enak pindah ke mode manual+paddleshift,dijamin lebih enak
-jangan suka geber di atas 4000rpm lama-lama, sudah banyak kasus kluar peringatan slow down soalnya cvt overheat(untung saya ga pernah ngalamin)
-ga usa pake filter udara racing/open/dll, baling2 bambu(cyclone turbo atau semacamnya lah). Kendarailah dengan bensin yang sesuai saja pasti lebih ada rasanya, dibanding beli alat2 ga jelas tapi isinya premium/pertalite :mky_03: karena mobil ini limitasinya di cvtnya juga



Overall, Mitsu OS menurut saya tidak ada yang terlalu spesial. Interior kalah jauh ama HRV, mesin kalah gimmick dengan chevy trax yang turbo ataupun mazda cx5 dengan skyactiv
ditambah kemalasan KTB jadilah nih model agak terpinggirkan sekarang,padahal dulu pertama kali launching termasuk salah satu model yang banyak dibeli. Siap2 aja kalu toyora CHR masuk bisa tambah suram,sekarang aja ama hrv uda susah saingannya :mky_03:


Tapi bagi saya dibalik banyaknya minus, OS cukup asik utk dikendarai sendiri, tenaga memang aga kedodoran di bawah(coba yg masuk 4b12 2400cc) tapi rpm 2500 ke atas wah enak deh. HRV 1800cc aja ga sekuat itu tarikannya(pernah TD,apa gara2 mobil TD diisi premium ya jadi boyo banget)
Selama 1,5 tahun pakai juga cuma ganti filter oli dan oli saja,ga ada jajan sparepart
Konsumsi bensin jg utk 2000cc rasional,malah mirip2 dgn mobil 1500cc kebanyakan klo sudah main gas
bagi yang suka pergi maks berdua rekomen mobil ini,tapi klo sudah sampai baris kedua dipakai palagi utk luar kota mending jangan deh :e-pray:
sekian reviewnya,mohon maaf bila bahasanya masih berantakan :frm_salut:
You do not have the required permissions to view the files attached to this post.

This topic has 40 replies

You must be a registered member and logged in to view the replies in this topic.


Register Login
 
Post Reply

Return to “Review Corner”