Sharing dalam menghadapi covid19

Forum untuk mengobrol hal-hal bebas.
Bisa dibuka oleh visitor dan member.

Moderators: FRD, y_anjasrana, artoodetoo, b8099ok, F 272, ginting

MSU
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 744
Joined: 06 Jan 2019, 09:51
Location: INA
Daily Vehicle: Diesel

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by MSU »

P47hos wrote: 19 Oct 2020, 10:00
MSU wrote: 19 Oct 2020, 07:32 tlg tanya, yang pernah kena covid & minum lianhua...apakah obat ini membantu?
Klo saya konsumsi lianhua 4x3 selama 10 hari. Selama itu saya tetap saja kena anosmia di hari ke 5. Tp di hari ke 10 anosmia nya berangsur hilang dan skr sudah normal. Ada perbedaan lianhua yg beredar, ada yg logo OTC (non BPOM) dan Yiling(ada no BPOM, bahasa indo) ini klo kata temen yg toko obat ( disclaimer ya) ada perbedaan komposisi dibanding yg resmi BPOM. Yg BPOM tidak ada kandungan menthol dan 1 zat (ga disebutin temen apa itu) yg katanya klo dikonsumsi terlalu banyak bisa menyerang ginjal makanya yg masuk Indo komposisi nya beda. Dan memang karena saya sempat konsumsi kedua macam tsb, ketika konsumsi lianhua OTC ga lama rasanya dada jd dingin, klo yg resmi BPOM biasa aja ga ada efek apa2.
terima kasih infonya om...
saya beli lianhua untuk jaga2 dulu...in case apes kena covid jadi udah punya obat..karena kl baru cari2 & kirim online bisa2 ilang waktu 1-2 hari
User avatar
evolution21
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 5738
Joined: 28 Aug 2008, 17:32

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by evolution21 »

P47hos wrote: 19 Oct 2020, 10:00
MSU wrote: 19 Oct 2020, 07:32 tlg tanya, yang pernah kena covid & minum lianhua...apakah obat ini membantu?
Klo saya konsumsi lianhua 4x3 selama 10 hari. Selama itu saya tetap saja kena anosmia di hari ke 5. Tp di hari ke 10 anosmia nya berangsur hilang dan skr sudah normal. Ada perbedaan lianhua yg beredar, ada yg logo OTC (non BPOM) dan Yiling(ada no BPOM, bahasa indo) ini klo kata temen yg toko obat ( disclaimer ya) ada perbedaan komposisi dibanding yg resmi BPOM. Yg BPOM tidak ada kandungan menthol dan 1 zat (ga disebutin temen apa itu) yg katanya klo dikonsumsi terlalu banyak bisa menyerang ginjal makanya yg masuk Indo komposisi nya beda. Dan memang karena saya sempat konsumsi kedua macam tsb, ketika konsumsi lianhua OTC ga lama rasanya dada jd dingin, klo yg resmi BPOM biasa aja ga ada efek apa2.
wah thanks um baru tau ternyata dosis yg benar 4x3

selama ini saya ngasal dosisnya

tp kmaren badan berasa flu ringan minum 2 tablet saja di malam hari, pagi udah langsung enak banget
emang manjur banget sih ni lianhua buat flu
satriakarisma
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 329
Joined: 13 Oct 2016, 11:34

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by satriakarisma »

evolution21 wrote: 19 Oct 2020, 11:00
P47hos wrote: 19 Oct 2020, 10:00
MSU wrote: 19 Oct 2020, 07:32 tlg tanya, yang pernah kena covid & minum lianhua...apakah obat ini membantu?
Klo saya konsumsi lianhua 4x3 selama 10 hari. Selama itu saya tetap saja kena anosmia di hari ke 5. Tp di hari ke 10 anosmia nya berangsur hilang dan skr sudah normal. Ada perbedaan lianhua yg beredar, ada yg logo OTC (non BPOM) dan Yiling(ada no BPOM, bahasa indo) ini klo kata temen yg toko obat ( disclaimer ya) ada perbedaan komposisi dibanding yg resmi BPOM. Yg BPOM tidak ada kandungan menthol dan 1 zat (ga disebutin temen apa itu) yg katanya klo dikonsumsi terlalu banyak bisa menyerang ginjal makanya yg masuk Indo komposisi nya beda. Dan memang karena saya sempat konsumsi kedua macam tsb, ketika konsumsi lianhua OTC ga lama rasanya dada jd dingin, klo yg resmi BPOM biasa aja ga ada efek apa2.
wah thanks um baru tau ternyata dosis yg benar 4x3

selama ini saya ngasal dosisnya

tp kmaren badan berasa flu ringan minum 2 tablet saja di malam hari, pagi udah langsung enak banget
emang manjur banget sih ni lianhua buat flu
Om Evo pakai linhua yang mana? OTC atau BPOM?
User avatar
evolution21
Full Member of Mechanic Engineer
Full Member of Mechanic Engineer
Posts: 5738
Joined: 28 Aug 2008, 17:32

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by evolution21 »

Ini yg kasi rekan bisnis, orang sono daratan, dia bawa hand carry kesini.
You do not have the required permissions to view the files attached to this post.
FR6
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 220
Joined: 26 Jul 2017, 16:52
Location: Jakarta
Daily Vehicle: LMPV

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by FR6 »

Ijin sharing rekan-rekan.

Kedua orang tua saya dinyatakan kena covid19 di pertengahan Mei.
Kronologi kena, kedua orang tua saya selalu jenguk saya di RS waktu saya sakit DBD, di mulai dari 1 Maret. Tanggal 6 Maret, ada pasien yg masuk di kamar saya (kamar saya 2 orang). Awal masuk, si pasien gak tau sakit apa. cuma demam tinggi & batuk2. Dari pernyataan dia, saya udh curiga kalau dia kena covid19. Tapi wkt itu saya mikir “ah rumah sakit se besar ini gak mungkin kecolongan.” Pasien itu besoknya dipindah ke ICU. Singkat cerita, saya sudah dinyatakan sembuh dari DBD krn trombosit naik. Tapi setelah sembuh, saya ngerasa masih gak enak badan. Lelah, diare, pusing & nyeri2 di kaki, tangan. Sholat pun hanya bisa duduk. Kedua ortu saya juga sakit, malah lebih parah. Demam tinggi & batuk2.

Kemudian saat check pasca rawat inap, saya ngeluh semua gejala tsb ke dokter, di kasih lah obat. Check yg kedua, saya masih gejala yg sama & ortu saya sudah masuk RS krn makin memburuk (RS yang sama dengan saya). Saat check yg kedua kalinya, barulah si Dokter cerita kalau pasien yg sebelah saya itu supect kena covid19. Saya gak panic, emosi banget saya krn hari sebelumnya saya masuk kantor. Saya akhirnya ceritain ke perawat2 yg ngerawat saya & pasien itu. Waktu itu pandemic gak se-“mendingan” sekarang, dulu orang lagi panik2nya, lagi seru2nya berita tentang corona. Saya cerita juga ke perawat2 yg ngerawat kedua orang tua saya & saya certain ke semua orang rumah sakit. Saya cerita biar mereka lebih hati2. Saya disuruh screening covid19, ada reaksi antibody (dari test darah) & paru2 ada bronchitis. Padahal beberapa bulan sebelumnya saya habis MCU, dan paru2 saya normal.
Saya disuruh swab test, disuruh datang ke Einjikman tapi bayar sendiri (Dulu masih 2jt-an). Saya telfon Dinkes DKI & Kemenkes ga ada yg nyambung. Di saat yg sama, adik saya (20 tahun) anosmia (kehilangan penciuman) & batuk2. Saya & adik saya gak tau kami positif atau ngga, yg sudah ada hasil swab positif hanya kedua orang tua saya. Yg jelas, saya Cuma makan sehat, minum madu HDI, jemur tiap pagi & sugesti diri saya bisa sembuh. Untung anak saya Newborn di Jawa timur, di kampong halaman istri saya. Jadi ngerasa lebih aman disbanding Jakarta.

Yg menyedihkannya, saya takut nularin ke orang lain tapi sulit bgt beli masker (dulu sampe 20rb/lembar). Akhirnya dikirim rekan saya KN95 dari China. Kira2 7-9 hari setelah kedua orang tua saya di rawat, saya udh ga ada gejala tersebut. Badan terasa lebih enak. Kedua orang tua saya ada penyakit bawaan, ayah saya diabetes (di atas 200) & ibu saya hipertensi (di atas 170). Waktu tau positif corona, tensi ibu saya makin tinggi. Ibu saya lebih lama “gak enak badan”-nya dari ayah saya. Mohon maaf, saya ngerasa awal mula pandemi di Indonesia karena para pemangku jabatan sangat abai & meremehkan. Tidak di jelaskan prokes, tidak di jelaskan tentang penyakit tersebut. Pernyataan yg keluar selalu nyeleneh, mulai dari masker hanya untuk orang sakit sampe susu kuda liar. Bukannya menyiapkan lab untuk swab test & prokes yg jelas. Bener2 kecewa saya. Oh iya, saya baru bisa swab test saat awal bulan puasa. Disitu saya dinyatakan negative. Sudah lebih dari satu bulan dari gejala yg saya alami.

Makin kesini, saya ngerasa orang2 sudah banyak yg jenuh, krn sudah banyak yg gak pake masker. Tapi kalau bicara data, makin kesini makin banyak yg gejala sangat ringan (hanya batuk atau hanya anosmia). Saya bisa ambil kesimpulan, kalau masih muda, tidak ada penyakit bawaan dan di tambah sugesti yg baik, maka gejala paling berat sampai di demam tinggi. Yg kasihan itu orang2 yg sudah tua & ada penyakit bawaan. Temen saya baru 24 tahun positif covid19, tapi harus sampai bantuan oksigen krn ada asma akut. Cukup banyak temen2 saya yg positif corona. Buat yg masih muda & tidak ada penyakit bawaan, saya mohon dengan sangat selalu ikuti prokes. Semoga kita selalu sehat & bisa melewati pandemi+resesi ini.
satriakarisma
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 329
Joined: 13 Oct 2016, 11:34

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by satriakarisma »

FR6 wrote: 06 Nov 2020, 13:36 Ijin sharing rekan-rekan.

Nice share Om.
Semoga sehat selalu untuk Om sekeluarga.
adty
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 904
Joined: 04 Sep 2014, 09:06

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by adty »

FR6 wrote: 06 Nov 2020, 13:36 Ijin sharing rekan-rekan.

Kedua orang tua saya dinyatakan kena covid19 di pertengahan Mei.
Kronologi kena, kedua orang tua saya selalu jenguk saya di RS waktu saya sakit DBD, di mulai dari 1 Maret. Tanggal 6 Maret, ada pasien yg masuk di kamar saya (kamar saya 2 orang). Awal masuk, si pasien gak tau sakit apa. cuma demam tinggi & batuk2. Dari pernyataan dia, saya udh curiga kalau dia kena covid19. Tapi wkt itu saya mikir “ah rumah sakit se besar ini gak mungkin kecolongan.” Pasien itu besoknya dipindah ke ICU. Singkat cerita, saya sudah dinyatakan sembuh dari DBD krn trombosit naik. Tapi setelah sembuh, saya ngerasa masih gak enak badan. Lelah, diare, pusing & nyeri2 di kaki, tangan. Sholat pun hanya bisa duduk. Kedua ortu saya juga sakit, malah lebih parah. Demam tinggi & batuk2.

Kemudian saat check pasca rawat inap, saya ngeluh semua gejala tsb ke dokter, di kasih lah obat. Check yg kedua, saya masih gejala yg sama & ortu saya sudah masuk RS krn makin memburuk (RS yang sama dengan saya). Saat check yg kedua kalinya, barulah si Dokter cerita kalau pasien yg sebelah saya itu supect kena covid19. Saya gak panic, emosi banget saya krn hari sebelumnya saya masuk kantor. Saya akhirnya ceritain ke perawat2 yg ngerawat saya & pasien itu. Waktu itu pandemic gak se-“mendingan” sekarang, dulu orang lagi panik2nya, lagi seru2nya berita tentang corona. Saya cerita juga ke perawat2 yg ngerawat kedua orang tua saya & saya certain ke semua orang rumah sakit. Saya cerita biar mereka lebih hati2. Saya disuruh screening covid19, ada reaksi antibody (dari test darah) & paru2 ada bronchitis. Padahal beberapa bulan sebelumnya saya habis MCU, dan paru2 saya normal.
Saya disuruh swab test, disuruh datang ke Einjikman tapi bayar sendiri (Dulu masih 2jt-an). Saya telfon Dinkes DKI & Kemenkes ga ada yg nyambung. Di saat yg sama, adik saya (20 tahun) anosmia (kehilangan penciuman) & batuk2. Saya & adik saya gak tau kami positif atau ngga, yg sudah ada hasil swab positif hanya kedua orang tua saya. Yg jelas, saya Cuma makan sehat, minum madu HDI, jemur tiap pagi & sugesti diri saya bisa sembuh. Untung anak saya Newborn di Jawa timur, di kampong halaman istri saya. Jadi ngerasa lebih aman disbanding Jakarta.

Yg menyedihkannya, saya takut nularin ke orang lain tapi sulit bgt beli masker (dulu sampe 20rb/lembar). Akhirnya dikirim rekan saya KN95 dari China. Kira2 7-9 hari setelah kedua orang tua saya di rawat, saya udh ga ada gejala tersebut. Badan terasa lebih enak. Kedua orang tua saya ada penyakit bawaan, ayah saya diabetes (di atas 200) & ibu saya hipertensi (di atas 170). Waktu tau positif corona, tensi ibu saya makin tinggi. Ibu saya lebih lama “gak enak badan”-nya dari ayah saya. Mohon maaf, saya ngerasa awal mula pandemi di Indonesia karena para pemangku jabatan sangat abai & meremehkan. Tidak di jelaskan prokes, tidak di jelaskan tentang penyakit tersebut. Pernyataan yg keluar selalu nyeleneh, mulai dari masker hanya untuk orang sakit sampe susu kuda liar. Bukannya menyiapkan lab untuk swab test & prokes yg jelas. Bener2 kecewa saya. Oh iya, saya baru bisa swab test saat awal bulan puasa. Disitu saya dinyatakan negative. Sudah lebih dari satu bulan dari gejala yg saya alami.

Makin kesini, saya ngerasa orang2 sudah banyak yg jenuh, krn sudah banyak yg gak pake masker. Tapi kalau bicara data, makin kesini makin banyak yg gejala sangat ringan (hanya batuk atau hanya anosmia). Saya bisa ambil kesimpulan, kalau masih muda, tidak ada penyakit bawaan dan di tambah sugesti yg baik, maka gejala paling berat sampai di demam tinggi. Yg kasihan itu orang2 yg sudah tua & ada penyakit bawaan. Temen saya baru 24 tahun positif covid19, tapi harus sampai bantuan oksigen krn ada asma akut. Cukup banyak temen2 saya yg positif corona. Buat yg masih muda & tidak ada penyakit bawaan, saya mohon dengan sangat selalu ikuti prokes. Semoga kita selalu sehat & bisa melewati pandemi+resesi ini.
Nice share om. Nah iya karena makin kesini makin banyak gejala yg ringan, jujur aja malah saya tambah parno. Apalagi sy masih tinggal sama ortu yg dua2nya punya komorbid. Dari kemaren saya ada gejala radang tenggorokan (sakit nelan dan sesekali panas) tp paniknya luar biasa, padahal kalau tidak ada pandemi ya gejala itu normal2 saja karena sy punya amandel yg rentan dan anomali cuaca. Semoga kita semua diberikan kesehatan.
Penikmat roti tawar beroda
FR6
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 220
Joined: 26 Jul 2017, 16:52
Location: Jakarta
Daily Vehicle: LMPV

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by FR6 »

adty wrote: 06 Nov 2020, 14:58
FR6 wrote: 06 Nov 2020, 13:36 Ijin sharing rekan-rekan.

-cut-
Nice share om. Nah iya karena makin kesini makin banyak gejala yg ringan, jujur aja malah saya tambah parno. Apalagi sy masih tinggal sama ortu yg dua2nya punya komorbid. Dari kemaren saya ada gejala radang tenggorokan (sakit nelan dan sesekali panas) tp paniknya luar biasa, padahal kalau tidak ada pandemi ya gejala itu normal2 saja karena sy punya amandel yg rentan dan anomali cuaca. Semoga kita semua diberikan kesehatan.
Nah itu Om, kasian yg ada penyakit bawaan.
kebetulan saya demen bola, banyak tuh pemain bola yg cuma gejala ringan.
Adama Traore cuma sakit 3 hari. Bahkan CR7 sepertinya ga ada gejala kalau kita lihat di IG nya.
saya sih dulu wkt ada gejala, terinspirasi bgt kata2nya Zlatan waktu ngadain penggalangan dana, "Not virus come to Zlatan, but Zlatan come to virus" sampe saya menggalang dana juga bareng temen2 saya krn kasihan sama orang2 yg kurang beruntung. :mky_01:
akbrn
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 295
Joined: 26 Sep 2017, 14:38

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by akbrn »

Ibu mertua kakak sy dari akhir sept dinyatakan positif & ada infeksi sekunder di jantung & paru2 (paru2 penuh lendir & jantung membengkak).

Pengobatannya recovery jantung terlebih dahulu & lendir di paru2 dikeluarin pakai semacam alat, lumayan lama pemulihan infeksi sekundernya sekitar 3 minggu.

Sampai skrg udah sebulan lebih masih belum negatif hasil swab nya.

gadjahalphien
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 335
Joined: 25 Oct 2016, 07:53
Daily Vehicle: 3NR-VE + BGU [masih rawat inap]

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by gadjahalphien »

FR6 wrote: 06 Nov 2020, 13:36... Makin kesini, saya ngerasa orang2 sudah banyak yg jenuh, krn sudah banyak yg gak pake masker. Tapi kalau bicara data, makin kesini makin banyak yg gejala sangat ringan (hanya batuk atau hanya anosmia). Saya bisa ambil kesimpulan, kalau masih muda, tidak ada penyakit bawaan dan di tambah sugesti yg baik, maka gejala paling berat sampai di demam tinggi. Yg kasihan itu orang2 yg sudah tua & ada penyakit bawaan...
Ijin sharing jg ya om. Meski saya blm pernah kena, dan semoga enggak kena.

Kebetulan saya dapet tugas di kantor jadi tim evaluasi self assesment COVID. Salah satu kategori isian dalam self assesment tersebut adalah apakah ada gejala yg umum terjadi di COVID :
- Anosmia
- Maag/nyeri perut
- batuk-pilek-demam
- Sesak napas
Begitu ada member kami yg memiliki indikasi, langsung ikuti protokol yg ada di kantor :
1. di WFH kan, sambil tunggu perkembangan
2. Jika membaik di hari kedua, di persilahkan masuk.
2. Jika stagnan di Hari ketiga dst di ajukan untuk swab.

Dari self assesment tersebut setidaknya membantu deteksi 8 rekan kerja (satu dept) yg positif

Berkaca pada beberapa kejadian di kantor. Yg paling riskan adalah ruangan tertutup, terlebih minim sirkulasi udara keluar. 2 minggu terakhir ini terdapat 1 cluster baru (ruangan tertutup) yg menghasilkan 22 orang positif (beda dept dengan saya).

Mungkin slogan 3M (pakai masker, cuci tangan, jaga jarak) perlu di lengkapi juga dengan perbaikan sirkulasi udara untuk ruangan office.
Daily : 65kW 3NR-VE
Occasional : 75kW 1.6BGU | 89kW 1ZZ-FE | 132kW K24Z | 150kW M271DE

Past : 48kW 2E | 95kW D16Y5
P47hos
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 342
Joined: 16 Feb 2018, 21:23
Location: Kalimantan

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by P47hos »

Mengangkat thread yg sudah 2 bulan tenggelam, kali ini tema nya mengenai vaksin, seperti yang kita tau semua vaksin adalah virus yg dilemahkan/virus yang di modifikasi supaya diharapkan waktu di inject ke seseorang, tubuh dapat merespon dengan membuat antibodi tanpa membuat virus itu menyerang tubuh. Yang jadi pertanyaan, klo yang sudah pernah positif covid apakah perlu di vaksin kembali? Kira2 kita bisa saling share.
whitehorse4
Member of Senior Mechanic
Member of Senior Mechanic
Posts: 250
Joined: 02 Oct 2017, 06:00

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by whitehorse4 »

P47hos wrote: 01 Jan 2021, 01:26 Mengangkat thread yg sudah 2 bulan tenggelam, kali ini tema nya mengenai vaksin, seperti yang kita tau semua vaksin adalah virus yg dilemahkan/virus yang di modifikasi supaya diharapkan waktu di inject ke seseorang, tubuh dapat merespon dengan membuat antibodi tanpa membuat virus itu menyerang tubuh. Yang jadi pertanyaan, klo yang sudah pernah positif covid apakah perlu di vaksin kembali? Kira2 kita bisa saling share.
Setau saya perlu karena masih ada potensi reinfeksi dan perlindungan vaksin bisa lebih tahan lama dari perlindungan antibodi yang terbentuk setelah positif
cmiiw
kunaskun
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2919
Joined: 26 Mar 2007, 15:16

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by kunaskun »

P47hos wrote: 01 Jan 2021, 01:26 Mengangkat thread yg sudah 2 bulan tenggelam, kali ini tema nya mengenai vaksin, seperti yang kita tau semua vaksin adalah virus yg dilemahkan/virus yang di modifikasi supaya diharapkan waktu di inject ke seseorang, tubuh dapat merespon dengan membuat antibodi tanpa membuat virus itu menyerang tubuh. Yang jadi pertanyaan, klo yang sudah pernah positif covid apakah perlu di vaksin kembali? Kira2 kita bisa saling share.
lupa baca dimana, lebih baik di vaksin karena tidak ada yang tahu antibody yg ada itu seberapa kuat/ampuh. sama seperti vaksin. apalagi ini virus baru jadi ya belum cukup riset, ntar ya pada intinya dokter yg akan menentukan ketika akan vaksin. apalagi ini dinamis banget soal covid-19 ini seperti setiap hari ada temuan baru.
chaprizone
New Member of Senior Mechanic
New Member of Senior Mechanic
Posts: 144
Joined: 15 Feb 2016, 09:18
Location: Jawa Timur - Nusa Tenggara Timur

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by chaprizone »

Ngomongin re infeksi, tmn kantor udah ada 2 orang re infeksi, dua2nya OTG, ya mungkin klo liat kasus gini ttp perlu vaksin sih
:big_okay:
P47hos
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 342
Joined: 16 Feb 2018, 21:23
Location: Kalimantan

Re: Sharing dalam menghadapi covid19

Post by P47hos »

whitehorse4 wrote: 01 Jan 2021, 05:28 Setau saya perlu karena masih ada potensi reinfeksi dan perlindungan vaksin bisa lebih tahan lama dari perlindungan antibodi yang terbentuk setelah positif
cmiiw
Menarik nih.. klo sebagai org awam kan Hanya pake logika, klo sdh kena sekali ya otomatis sudah ada daya tahan yg dibentuk dr virus tsb. Pertanyaan nya, kenapa perlindungan dari vaksin bisa lebih tahan lama, padahal dibentuk dr virus yg sama. atau mungkin virus covid ini seperti influenza, Butuh vaksin berkala?
Post Reply