Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Segala mobil tipe SUV (2WD/4WD). (Cherokee, Terios, Rush, dll).

Moderators: Ryan Steele, sh00t, r12qiSonH4ji, avantgardebronze, akbarfit

Tats
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 354
Joined: 01 Oct 2017, 12:36

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Tats »

steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21 Total cost pengisian listrik hanya 120rb untuk trip dri Serpong ke Gunung Sindur ke Dago/Lembang karena hotel menyediakan charging gratis hehehe jadi cuma perlu bayar yg pengisian di km 57a. Rata2 kWh untuk di tol skitar 15.5km/kWh dan pas di Lembang/Dago skitar 19.4km/kWh
Sepertinya ga mungkin efisiensinya bisa 19-15 km/kwh om, itu mid nya tertulis segitu kah? Soalnya dengan angka segitu dan kapasitas baterai 61kwh berarti range bisa 1.100km lebih om hehehe

Pernah test drive dulu, autohold jerky parah jd ga bisa creeping di slow speed akhirnya gubrak gubruk berenti2 lumayan kasar pas macet.
Sy minta salesnya buat matiin autohold, dia malah ga ngerti caranya.
Lah dia yg jualan aja ga tau gimana sy.
Control2 mobil full di layar headunit ini diban saja lah malah repot dan bahaya.
Tp sisi positif tenaga enak banget dan mobil rasanya solid, berasa mobil di atas 500jt.
Sayang regen dan adas ga refined ya om? Sayang sy ga coba pas turunan karena test drive terbatas.
Bibieight
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 436
Joined: 02 Jan 2016, 18:03

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Bibieight »

steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21 First Week mobil dipakai cukup santai dengan perjalanan paling jauh saat itu ke Kelapa Gading dan PIK2. Isu pertama muncul pas mo charge di rest area tol Jakarta Serpong dimana harusnya bisa 50kW tetapi yang masuk ke mobil cuma 25kW. Penasaran akhirnya saya test jg di UFC (Ultra Fast Charger) Centerpoint PIK 2 dan ternyata cuma bisa 60kw. Diskusi dengan komunitas awalnya diduga karena persenan battere masih lumayan tinggi jadi saya test lgi pas 23% dan ternyata masih 60kW jg. Sepertinya masih ada masalah dengan charging karena di group jg ada yg bisa 80kW. Sempat jg head unit perlu di restart karena ngehang.
Kalo DC charger kan bypass onboard charger, dari kabel cas lsg. masuk ke batere, speed controlnya di BMS-nya batere. Kalo dethrottling sih mestinya gara2 suhu batere mungkin ya ?. Omoda EV pendingin batere-nya hanya radiator aja apa masih ada opsi dibantu AC enggak sih ?. Kalo I5 kan ada heat exchanger hubungin freon AC ama coolant buat batere....
steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21 Pas turunan mulai kerasa nih logicnya E5 buat regen braking kerasa krg smart, dimana jika sistem sedang regen sedangkan kita injek gas maka sistem lsg balik ke 0% tidak ada progressi perlahan yg terkontrol (misal jika injak sedikit turunin regennya dri 20% ke 15% dsb). Hal tersebut makin terasa pas pulang di Cipularang dimana turunan panjang tol tersebut mobil jdi terasa terhentak2 ky rem yg dikocok2, jika saja sistemnya cukup pintar agar tidak lsg melepas regen tetapi hanya mengurangi jumlah tersebut maka mobil sepertinya akan lebih enak untuk dibawa.
Ini berarti regen baru ada kalo los gas 100% ?, berarti logic program EV Tiongkok beda ya ?, regen enggak buat driving tapi buat braking. Kalo dah pernah pake EV lain yang logic program-nya regen buat driving bisa susah nih penyesuaiannya. Kalo dalam kota tabiat regen begini kerasa juga gak oom ?, puyeng juga kalo injek gas dikit regen langsung los, bisa berasa mobil lompat......

Tapi ya, ini kan EV, kalo masalahnya di charging sama regen mustinya 90% masalah bisa diperbaiki di algoritmanya aja, tinggal upload driver baru urusan beres, beda ama ICE yang 60-70% udah cetakan dari sono-nya di mesin+tranny-nya. Tinggal masalah gesit2an ATPM aja sering2 update software. Ini yang konyolnya Hyundai, di luar udah pada keupdate ke versi 2023, dimari banyak yang masih versi 2021, kalo ndak ngeyel nanya pas servis kagak diapa2in pulak :big_chicken: :big_chicken: :big_chicken:
steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21 Speedometer juga walaupun besar tetapi informasi yang berguna sedikit, seperti tidak adanya real time power consumption/regeneration, tidak ada trip a dan b, battery information yang hanya dalam bentuk percentage dst.
Kalo urusan info detail sih saya selalu pakai OBD+Car Scanner Pro, info batere + power + dll, jd kadang2 nglirik HP (ada screen Bjorn Nyland kalo I5). komplit-plit, sayangnya tadi saya cek enggak ada yang buat Omoda 5 EV....
User avatar
darrelund
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1626
Joined: 04 Jun 2018, 20:35
Location: Jakarta

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by darrelund »

rakyatwkwkland wrote: 01 Apr 2024, 16:29
steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21
Rata2 kWh untuk di tol skitar 15.5km/kWh dan pas di Lembang/Dago skitar 19.4km/kWh
Itu bener om angka konsumsi listriknya setinggi itu? Soalnya ioniq5 aja kayanya kalo liat review orang cuma di sekitar 7 km/kWh

Atau itu sebenernya satuannya kWh/100 km? Kalo kWh/100 km sih masih ga terlalu jauh dr ioniq 5 karena 15,5 kWh/100 km = 6,45 km/kWh
typo kli yah itu um

tapi gimanapun 15.5kwh/km itu itungannya ud irit buat moblis
User avatar
darrelund
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 1626
Joined: 04 Jun 2018, 20:35
Location: Jakarta

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by darrelund »

steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21 First 1000km Impression

Setelah penantian yg cukup lama, akhirnya unit datang jg pada pertengahan Maret tanggal 17, dan seperti yang sudah di sharekan disosial media memang BQ luarnya kurang apik dan perlu di QC lagi. Gap2 yang cukup besar (hampir 1 jari telunjuk di bagian lampu kanan) dan las yang kurang rapih menjadi attensi termasuk dari merek2 sebelah. Tidak ada apa2, sama seperti awal2 Xpander yang jg unitnya bnyk masalah seperti Idle up dan kabel yang tidak tertancap rapat E5 ini saya lsg test yang sampai saat ini sudah di 1700km di odometer.

First Week mobil dipakai cukup santai dengan perjalanan paling jauh saat itu ke Kelapa Gading dan PIK2. Isu pertama muncul pas mo charge di rest area tol Jakarta Serpong dimana harusnya bisa 50kW tetapi yang masuk ke mobil cuma 25kW. Penasaran akhirnya saya test jg di UFC (Ultra Fast Charger) Centerpoint PIK 2 dan ternyata cuma bisa 60kw. Diskusi dengan komunitas awalnya diduga karena persenan battere masih lumayan tinggi jadi saya test lgi pas 23% dan ternyata masih 60kW jg. Sepertinya masih ada masalah dengan charging karena di group jg ada yg bisa 80kW. Sempat jg head unit perlu di restart karena ngehang.

Second week, akhirnya berkesempatan jg untuk di test top speednya nih mobil dan di speedometer berhasil membukukan 180km/h dengan GPS speed di 176km/h jadi sedikit di atas spec yang hanya 172km/h, fantastis. Pengendaliannya seperti membawa mobil berat dan dengan posisi ban yg FWD steeringnya sepertinya kurang meyakinkan cuma memang kalau soal tenaga mobil ini sangat kencang dengan akselerasi yg flat dri 0-130km/h dan sangat mudah untuk menyentuh 180km/h di speedo. Catatan pas test 180km/h tersebut tenaga yg kluar sekitar 35%-61% jadi sebenarnya mesin masih punya nafas lebih tetapi memang di limit dari sistem. Ban Kumho Ecsta PS71 yang standar dri pabrikan ya biasa saja, cukup berisik dan tidak terlalu memberi confidence yang baik. Steernya cukup berat ketika speed sudah di atas 100km/h jdi menurut saya sudah cukup.

Tanjakan Gundung Sindur. Ada keperluan untuk ke Gunung Sindur dimana jalanannya cukup terjal dan berbatuan, tidak masalah untuk dihadapi oleh E5 walau memang bannya susah sekali untuk menapak dan beberapa x ngespin. Kalau saja E5 ini RWD maka bisa jdi kendaran yang jauh lebih fun to drive, torsi yang instant dan cenderung rata sangat enak sebenarnya buat tanjak2an seperti itu tetapi yg terjadi malah gas harus dijaga kalau tidak bannya jdi spinning liar.

Trip Bandung. Otw dari Gunung Sindur lsg tancap ke Bandung dengan terlebih dahulu istirahat di KM57a sambil ngecas. Chargingnya sempat menyentuh 80kW tetapi setelah 1 menit balik lgi ke 60kW, sepertinya memang perlu di cek di beres modul chargingnya. Tanjakan Cipularang dapat di lewati tanpa perlu ancang2 seperti mobil ICE membuat perjalanan jdi sangat santai dan cenderung membuat ngantuk karena tidak perlu ngapa2in. ADAS pun di test dan sepertinya ADASnya masih perlu optimisasi karena pengendaliannya tidak terlalu smooth terutama di kecepatan 80km/h keatas, ada beberapa kejadian mobil depan sudah ngerem tetapi ADASnya belum respon dan malah jdi rem dadakan.

Keesokannya harinya E5 tersebut dibawa ke tanjakan punclut sambil mensurvey villa2 yang ada disana. Sama seperti di Gunung Sindur gas perlu dijaga dengan baik jika tidak mobil akan spin liar dan cenderung membuang setir, seperti tipikalnya FWD. Ban Kumho standar pabrikan kurang membantu soal grip tanjakan dan mobil perlu di kawal pelan2. Untungnya dengan torsi yang flat gas hanya perlu di toel2 dikit mengitari tanjakan punclut yg lumayan terjal dan so far belum menemukan masalah ground clearance yang berarti. Sepertinya ini indikasi perlu ganti sepatu nih mobil hehehe. Pas turunan mulai kerasa nih logicnya E5 buat regen braking kerasa krg smart, dimana jika sistem sedang regen sedangkan kita injek gas maka sistem lsg balik ke 0% tidak ada progressi perlahan yg terkontrol (misal jika injak sedikit turunin regennya dri 20% ke 15% dsb). Hal tersebut makin terasa pas pulang di Cipularang dimana turunan panjang tol tersebut mobil jdi terasa terhentak2 ky rem yg dikocok2, jika saja sistemnya cukup pintar agar tidak lsg melepas regen tetapi hanya mengurangi jumlah tersebut maka mobil sepertinya akan lebih enak untuk dibawa.

Total cost pengisian listrik hanya 120rb untuk trip dri Serpong ke Gunung Sindur ke Dago/Lembang karena hotel menyediakan charging gratis hehehe jadi cuma perlu bayar yg pengisian di km 57a. Rata2 kWh untuk di tol skitar 15.5km/kWh dan pas di Lembang/Dago skitar 19.4km/kWh

Good point. Driving impressionnya so far cukup istimewa, sepertinya akan susah untuk mendapatkan sensasi performa seperti itu dengan harga yang ditawarkan. Charging selama bukan di luar kota bukan menjadi masalah, hanya mengandalkan portable charger mobil di cas setiap hari dan besoknya sudah penuh lgi. Interiornya juga terlihat mewah dan lebih berkelas dibandingkan dengan lawan2 terdekatnya. Untuk soal performa mesin jg sepertinya melebihi dari spesifikasi yang ada di brosur. Handling jg sebenarnya bagus untuk kelas FWD, sedikit lebih keras dri rivalnya tetapi masih tolerable. Secara overall mobil ini lebih Driver oriented cars dibanding Passenger oriented cars. Satu lagi, ACnya sepertinya lebih dingin dibanding rival2nya sangat membantu pas cuaca di luar skitar 38-41 derajat celcius.

Need improvement. System bawaan terlihat masih beta, dimana UI yang berantakan dan mengakses beberapa fitur seperti Ventilated seat, Energy Recovery setting dan ADAS perlu lebih dari 2 touch. Untuk sebuah mobil yang semua di set via Touch screen ini kurang acceptable, ditambah short cut yg bisa di customize sangat terbatas. Speedometer juga walaupun besar tetapi informasi yang berguna sedikit, seperti tidak adanya real time power consumption/regeneration, tidak ada trip a dan b, battery information yang hanya dalam bentuk percentage dst. Peta di speedometer jg kurang berguna karena bukan peta dri Carplay atau AA. AEB jg sudah beberapa kali melakukan phantom brake karena disalip motor, alangkah baiknya jika fitur ini dapat di nonaktifkan permanent karena tidak cocok untuk Indonesia, hal ini makin di persulit karena untuk mematikan fitur seperti ELK dan AEB perlu menu diving yg cukup dalam tidak seperti beberap mobil yang hanya perlu 1 sentuhan untuk mematikan fitur tersebut.

ADAS juga masih seperti beta software, cenderung ragu2 dan kurang smooth yang mengakibatkan penumpang mual2. Jarak terdekatnya juga masih 1 space mobil dimana jika macet2an di Jakarta siap2 sering disalip motor dan mobil, plus pengeremannnya tidak smooth palagi jika ada yg menyalip. TJA hanya berguna jika macet di tol, itupun jika tidak ada yg salip2an karena jaraknya terlalu jauh dengan mobil depan. Lane centeringnya cenderung terlalu kiri jdinya mepet sama mobil di lajur kiri atau tengah, dan klo pas belok juga seperti ragu2 klo terlalu tajam kaya di tol Jakarta-Serpong yg ICAnya suka mati.

QC juga perlu di improve, so far kamera kanan sudah ada masalah, bagasi sempat gk mau ke lock dan pas di charge juga beberapa x sering tidak mau konek. Sebetulnya mobilnya cukup solid tetapi pas assembling sepertinya kurang rapih. Port charging dan Frunk jg tidak bisa dibuka via kunci menambah ribet jika ingin mengabil charger di Frunk karena 2 2nya tidak bisa dibuka barengan harus gantian buka tutupnya. Sensor kunci jg sepertinya tidak ada di charging port jdi mobil suka kekunci sebelum charger di copot.

Headunit juga sepertinya tidak dapat lari dri masalah, mulai dari player yg kalau mesin di restart bukan kembali ke folder tetapi malah jdi alphabetical play order plus Carplay/Android auto yang suka susah konek dengan sistem head unit. Keluar akses ke home jg tidak ada shortcutnya, ditambah banyak menu diving untuk fitur2 yang sebenarnya bisa di optimize lgi UX/UInya. Ini juga belum cerita Cinglish yang translasinya agak gmn2 gitu kadang bikin pusing untuk setting2 sesuatu di E5. Manual book yang diberikan ATPM juga sekadar di translate dri versi Aussienya saja (karena ada nomor kontak emergency Australia bukannya Indonesia yg di tulis) dan sepertinya ada konten2 yang hilang dari manual tersebut sehingga hrs di cari2 sendiri.

Annoying Removal. Ya betul, ada 2 fitur yang ada di brosur tetapi tidak ada di unitnya yaitu Rearview Mirror with DVR dan AC with PM2.5 filter. So far komennya hanya specifikasi dapat berubah sewaktu2, and yet sampai sekarang brosur yg di websitenya aja masih ada 2 fitur tersebut. Agak kurang professional


Conclusion, mobil ini sebenarnya enak dan bagus, cuma isu2 mulai dari yg sepele sampai yang mengganggu membuat calon pembeli sebaiknya wait n see dibanding lsg cemplung sambil menunggu pembaruan yang lebih baik. Sangat disayangkan sampai saat ini CSI tidak merespon keluhan2 pembeli awal dengan baik malah sepertinya cenderung tutup mulut, tidak seperti awal2 O5 yang responsnya sangat cekatan. Jika masalah2 diatas dapat diselesaikan dan di improve maka mobil ini cukup recommended untuk dipinang, but until CSI has better response potential buyer shall wait and see or even wait for the competitors offering. Masalah las-an aja ud bingung gimana diselesaikan buat yg early buyer.

It could be the game changer cars but right now it still missing a lot of things.
nice ripiu um

thanks ud jadi early adopter

memang klo beli awal" gitu masi ada aja ya problemnya, aplg pabrik baru

dan urusan ban kyknya memang EV harus pke yang spesial, krn bobot dan torsinya itu

juga conclusion yang sangat wise :big_exellent:
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

darrelund wrote: 01 Apr 2024, 18:32
rakyatwkwkland wrote: 01 Apr 2024, 16:29
steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21
Rata2 kWh untuk di tol skitar 15.5km/kWh dan pas di Lembang/Dago skitar 19.4km/kWh
Itu bener om angka konsumsi listriknya setinggi itu? Soalnya ioniq5 aja kayanya kalo liat review orang cuma di sekitar 7 km/kWh

Atau itu sebenernya satuannya kWh/100 km? Kalo kWh/100 km sih masih ga terlalu jauh dr ioniq 5 karena 15,5 kWh/100 km = 6,45 km/kWh
typo kli yah itu um

tapi gimanapun 15.5kwh/km itu itungannya ud irit buat moblis
Maaf typo, hrsnya 15.5km/100kWh sama 19.4km/100kWh :big_childish:
Dogies
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 655
Joined: 27 Dec 2007, 09:16

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Dogies »

Kayak gak ada RnD nye ye...
Asal rancang, pesen dari bbrp vendor yg berbeda2... terus rakit dah... :big_peace:

Nunggu yg sederhana n simpel aja kayak ipah... :big_grin:
User avatar
ChZ
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 15539
Joined: 08 Oct 2013, 21:30
Location: Semarang
Daily Vehicle: Civic FK4

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by ChZ »

Dogies wrote: 02 Apr 2024, 10:14 Kayak gak ada RnD nye ye...
Asal rancang, pesen dari bbrp vendor yg berbeda2... terus rakit dah... :big_peace:

Nunggu yg sederhana n simpel aja kayak ipah... :big_grin:
typical produk produk otomotif china. kualitasnya meningkat, tapi mentalitasnya masih model otak atik gathuk gini. makanya sampe hari ini ane blom tertarik.

ya emang bener yang mahal di mobil itu RnD nya. kalo ngebikin doang kek china, ya murah, tapi ya begitu.

paling abis ini ada yg nuduh hater mobcin wkwkwk.
1997 E39 M52B28
2017 FK4 L15B7
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

Tats wrote: 01 Apr 2024, 16:32

Sepertinya ga mungkin efisiensinya bisa 19-15 km/kwh om, itu mid nya tertulis segitu kah? Soalnya dengan angka segitu dan kapasitas baterai 61kwh berarti range bisa 1.100km lebih om hehehe

Pernah test drive dulu, autohold jerky parah jd ga bisa creeping di slow speed akhirnya gubrak gubruk berenti2 lumayan kasar pas macet.
Sy minta salesnya buat matiin autohold, dia malah ga ngerti caranya.
Lah dia yg jualan aja ga tau gimana sy.
Control2 mobil full di layar headunit ini diban saja lah malah repot dan bahaya.
Tp sisi positif tenaga enak banget dan mobil rasanya solid, berasa mobil di atas 500jt.
Sayang regen dan adas ga refined ya om? Sayang sy ga coba pas turunan karena test drive terbatas.
Autohold sih cuma turunin notification center di atas, tar ada shortcutnya bisa dimatiin dari sana. At least pny saya sih ok sih, gk terlalu parah autoholdnya cuma ribet aja klo mo parkir jdi tak matiin
Bibieight wrote: 01 Apr 2024, 16:34

Kalo DC charger kan bypass onboard charger, dari kabel cas lsg. masuk ke batere, speed controlnya di BMS-nya batere. Kalo dethrottling sih mestinya gara2 suhu batere mungkin ya ?. Omoda EV pendingin batere-nya hanya radiator aja apa masih ada opsi dibantu AC enggak sih ?. Kalo I5 kan ada heat exchanger hubungin freon AC ama coolant buat batere....


Ini berarti regen baru ada kalo los gas 100% ?, berarti logic program EV Tiongkok beda ya ?, regen enggak buat driving tapi buat braking. Kalo dah pernah pake EV lain yang logic program-nya regen buat driving bisa susah nih penyesuaiannya. Kalo dalam kota tabiat regen begini kerasa juga gak oom ?, puyeng juga kalo injek gas dikit regen langsung los, bisa berasa mobil lompat......

Tapi ya, ini kan EV, kalo masalahnya di charging sama regen mustinya 90% masalah bisa diperbaiki di algoritmanya aja, tinggal upload driver baru urusan beres, beda ama ICE yang 60-70% udah cetakan dari sono-nya di mesin+tranny-nya. Tinggal masalah gesit2an ATPM aja sering2 update software. Ini yang konyolnya Hyundai, di luar udah pada keupdate ke versi 2023, dimari banyak yang masih versi 2021, kalo ndak ngeyel nanya pas servis kagak diapa2in pulak :big_chicken: :big_chicken: :big_chicken:


Kalo urusan info detail sih saya selalu pakai OBD+Car Scanner Pro, info batere + power + dll, jd kadang2 nglirik HP (ada screen Bjorn Nyland kalo I5). komplit-plit, sayangnya tadi saya cek enggak ada yang buat Omoda 5 EV....
Harusnya dingin tuh, casnya pas subuh2 jam 2 pagi :wkkk:, pendingin battere kynya cuma radiator doank sih dan untuk heater mode dia masih pke heating strip bukan heatpump hehehe. Toh LFP juga bukan battere yg gpg panas plus charging speed cuma 80kW gk ky I5 yg bisa 350kW ya klo gk salah.

Untuk Regen bukan lsg 100% sih, dia tergantung setting regennya ada low, mid ama high cuma ya itu regennya kgk jelas ratenya agak gojlok2 jdinya mending regen klo pas pencet rem aja daripada pas lepas gas menurut ane. Masalah programming doank karena saya bisa kontrol accel/decel dengan memanfaatkan cruise control dan onboard controllernya bisa kok atur stepping yg lebih gradual. Sepertinya belum terlalu di field test lebih dalam ini mobil terutama buat eco/comfort modenya dimana gk perlu instant response akhirnya bikin pusing penumpang.

CarScannerPro di komunitas ud di test blum bisa on om hehehe, unitnya masih terlalu fresh.


Untuk efficiency sendiri ya selama gasnya dibawah 10% bisa lebih dari 15.5km/100kwh, di komunitas ada yg berhasil 12km/100kwh rute kombinasi. Klo ud di atas 10% gasnya lsg jdi boros :big_biglaugh: So far feeling saya bisa sedikit lbh hemat dri BYD Atto3 kynya dan spec kynya Chery cenderung ambil rute yg sedikit konservative jdi ada bbrp hal malah lebih dri spec wkkkk
ChZ wrote: 02 Apr 2024, 10:23
Dogies wrote: 02 Apr 2024, 10:14 Kayak gak ada RnD nye ye...
Asal rancang, pesen dari bbrp vendor yg berbeda2... terus rakit dah... :big_peace:

Nunggu yg sederhana n simpel aja kayak ipah... :big_grin:
typical produk produk otomotif china. kualitasnya meningkat, tapi mentalitasnya masih model otak atik gathuk gini. makanya sampe hari ini ane blom tertarik.

ya emang bener yang mahal di mobil itu RnD nya. kalo ngebikin doang kek china, ya murah, tapi ya begitu.

paling abis ini ada yg nuduh hater mobcin wkwkwk.
Mopang perlu pesaing ah ud kelamaan dominasi modelnya gk ada yg menarik, dan pun kalau menarik value for moneynya ud gk ada bahkan dibanding ama mobil korea aja ud mulai tergeser. Toh RnD juga ky kasus Xpander bnyk masalah awal2 :mky_03:
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

steakikan wrote: 02 Apr 2024, 10:10
darrelund wrote: 01 Apr 2024, 18:32
rakyatwkwkland wrote: 01 Apr 2024, 16:29

Itu bener om angka konsumsi listriknya setinggi itu? Soalnya ioniq5 aja kayanya kalo liat review orang cuma di sekitar 7 km/kWh

Atau itu sebenernya satuannya kWh/100 km? Kalo kWh/100 km sih masih ga terlalu jauh dr ioniq 5 karena 15,5 kWh/100 km = 6,45 km/kWh
typo kli yah itu um

tapi gimanapun 15.5kwh/km itu itungannya ud irit buat moblis
Maaf typo, hrsnya 15.5km/100kWh sama 19.4km/100kWh :big_childish:
Typo lgi kan, hrsnya 15.5kWh/100km sama 19.4kWh/100km, kenapa gk mereka bikin km/kWh aja :mky_01:
User avatar
ChZ
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 15539
Joined: 08 Oct 2013, 21:30
Location: Semarang
Daily Vehicle: Civic FK4

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by ChZ »

steakikan wrote: 02 Apr 2024, 12:28
Mopang perlu pesaing ah ud kelamaan dominasi modelnya gk ada yg menarik, dan pun kalau menarik value for moneynya ud gk ada bahkan dibanding ama mobil korea aja ud mulai tergeser. Toh RnD juga ky kasus Xpander bnyk masalah awal2 :mky_03:
maksudnya RnD, ane selalu punya sense mobcin itu kayak nggak didevelop supaya semua komponennya bekerjasama dengan baik. ada aja aspek rasa "aneh" dari nyetirnya termasuk BYD seal yang ane review di sebelah. yang kadang juga punya dampak catastrophic di jangka panjang.

buat saya semua sama sama aja om emang barrier to entry ke mobil baru kita udah terlalu nggak masuk akal. korea jepang ya sama aja kalau di bawah 500 dapetnya gitu-gitu aja hyundai cuma dapet creta atau stargazer yg mana 11-12 aja.

proper kan baru kelas santafe ke atas yg entry barriernya udah 700 jutaan :big_bored:

saya skrg liat pameran mobil di mall nggak semangat juga. :big_bored: enak liat fb marketplace maen mobil tua
1997 E39 M52B28
2017 FK4 L15B7
Devidpg
New Member of Junior Mechanic
New Member of Junior Mechanic
Posts: 22
Joined: 22 Apr 2017, 22:24

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Devidpg »

steakikan wrote: 01 Apr 2024, 12:21 First 1000km Impression

Setelah penantian yg cukup lama, akhirnya unit datang jg pada pertengahan Maret tanggal 17, dan seperti yang sudah di sharekan disosial media memang BQ luarnya kurang apik dan perlu di QC lagi. Gap2 yang cukup besar (hampir 1 jari telunjuk di bagian lampu kanan) dan las yang kurang rapih menjadi attensi termasuk dari merek2 sebelah. Tidak ada apa2, sama seperti awal2 Xpander yang jg unitnya bnyk masalah seperti Idle up dan kabel yang tidak tertancap rapat E5 ini saya lsg test yang sampai saat ini sudah di 1700km di odometer.

First Week mobil dipakai cukup santai dengan perjalanan paling jauh saat itu ke Kelapa Gading dan PIK2. Isu pertama muncul pas mo charge di rest area tol Jakarta Serpong dimana harusnya bisa 50kW tetapi yang masuk ke mobil cuma 25kW. Penasaran akhirnya saya test jg di UFC (Ultra Fast Charger) Centerpoint PIK 2 dan ternyata cuma bisa 60kw. Diskusi dengan komunitas awalnya diduga karena persenan battere masih lumayan tinggi jadi saya test lgi pas 23% dan ternyata masih 60kW jg. Sepertinya masih ada masalah dengan charging karena di group jg ada yg bisa 80kW. Sempat jg head unit perlu di restart karena ngehang.

Second week, akhirnya berkesempatan jg untuk di test top speednya nih mobil dan di speedometer berhasil membukukan 180km/h dengan GPS speed di 176km/h jadi sedikit di atas spec yang hanya 172km/h, fantastis. Pengendaliannya seperti membawa mobil berat dan dengan posisi ban yg FWD steeringnya sepertinya kurang meyakinkan cuma memang kalau soal tenaga mobil ini sangat kencang dengan akselerasi yg flat dri 0-130km/h dan sangat mudah untuk menyentuh 180km/h di speedo. Catatan pas test 180km/h tersebut tenaga yg kluar sekitar 35%-61% jadi sebenarnya mesin masih punya nafas lebih tetapi memang di limit dari sistem. Ban Kumho Ecsta PS71 yang standar dri pabrikan ya biasa saja, cukup berisik dan tidak terlalu memberi confidence yang baik. Steernya cukup berat ketika speed sudah di atas 100km/h jdi menurut saya sudah cukup.

Tanjakan Gundung Sindur. Ada keperluan untuk ke Gunung Sindur dimana jalanannya cukup terjal dan berbatuan, tidak masalah untuk dihadapi oleh E5 walau memang bannya susah sekali untuk menapak dan beberapa x ngespin. Kalau saja E5 ini RWD maka bisa jdi kendaran yang jauh lebih fun to drive, torsi yang instant dan cenderung rata sangat enak sebenarnya buat tanjak2an seperti itu tetapi yg terjadi malah gas harus dijaga kalau tidak bannya jdi spinning liar.

Trip Bandung. Otw dari Gunung Sindur lsg tancap ke Bandung dengan terlebih dahulu istirahat di KM57a sambil ngecas. Chargingnya sempat menyentuh 80kW tetapi setelah 1 menit balik lgi ke 60kW, sepertinya memang perlu di cek di beres modul chargingnya. Tanjakan Cipularang dapat di lewati tanpa perlu ancang2 seperti mobil ICE membuat perjalanan jdi sangat santai dan cenderung membuat ngantuk karena tidak perlu ngapa2in. ADAS pun di test dan sepertinya ADASnya masih perlu optimisasi karena pengendaliannya tidak terlalu smooth terutama di kecepatan 80km/h keatas, ada beberapa kejadian mobil depan sudah ngerem tetapi ADASnya belum respon dan malah jdi rem dadakan.

Keesokannya harinya E5 tersebut dibawa ke tanjakan punclut sambil mensurvey villa2 yang ada disana. Sama seperti di Gunung Sindur gas perlu dijaga dengan baik jika tidak mobil akan spin liar dan cenderung membuang setir, seperti tipikalnya FWD. Ban Kumho standar pabrikan kurang membantu soal grip tanjakan dan mobil perlu di kawal pelan2. Untungnya dengan torsi yang flat gas hanya perlu di toel2 dikit mengitari tanjakan punclut yg lumayan terjal dan so far belum menemukan masalah ground clearance yang berarti. Sepertinya ini indikasi perlu ganti sepatu nih mobil hehehe. Pas turunan mulai kerasa nih logicnya E5 buat regen braking kerasa krg smart, dimana jika sistem sedang regen sedangkan kita injek gas maka sistem lsg balik ke 0% tidak ada progressi perlahan yg terkontrol (misal jika injak sedikit turunin regennya dri 20% ke 15% dsb). Hal tersebut makin terasa pas pulang di Cipularang dimana turunan panjang tol tersebut mobil jdi terasa terhentak2 ky rem yg dikocok2, jika saja sistemnya cukup pintar agar tidak lsg melepas regen tetapi hanya mengurangi jumlah tersebut maka mobil sepertinya akan lebih enak untuk dibawa.

Total cost pengisian listrik hanya 120rb untuk trip dri Serpong ke Gunung Sindur ke Dago/Lembang karena hotel menyediakan charging gratis hehehe jadi cuma perlu bayar yg pengisian di km 57a. Rata2 kWh untuk di tol skitar 15.5km/kWh dan pas di Lembang/Dago skitar 19.4km/kWh

Good point. Driving impressionnya so far cukup istimewa, sepertinya akan susah untuk mendapatkan sensasi performa seperti itu dengan harga yang ditawarkan. Charging selama bukan di luar kota bukan menjadi masalah, hanya mengandalkan portable charger mobil di cas setiap hari dan besoknya sudah penuh lgi. Interiornya juga terlihat mewah dan lebih berkelas dibandingkan dengan lawan2 terdekatnya. Untuk soal performa mesin jg sepertinya melebihi dari spesifikasi yang ada di brosur. Handling jg sebenarnya bagus untuk kelas FWD, sedikit lebih keras dri rivalnya tetapi masih tolerable. Secara overall mobil ini lebih Driver oriented cars dibanding Passenger oriented cars. Satu lagi, ACnya sepertinya lebih dingin dibanding rival2nya sangat membantu pas cuaca di luar skitar 38-41 derajat celcius.

Need improvement. System bawaan terlihat masih beta, dimana UI yang berantakan dan mengakses beberapa fitur seperti Ventilated seat, Energy Recovery setting dan ADAS perlu lebih dari 2 touch. Untuk sebuah mobil yang semua di set via Touch screen ini kurang acceptable, ditambah short cut yg bisa di customize sangat terbatas. Speedometer juga walaupun besar tetapi informasi yang berguna sedikit, seperti tidak adanya real time power consumption/regeneration, tidak ada trip a dan b, battery information yang hanya dalam bentuk percentage dst. Peta di speedometer jg kurang berguna karena bukan peta dri Carplay atau AA. AEB jg sudah beberapa kali melakukan phantom brake karena disalip motor, alangkah baiknya jika fitur ini dapat di nonaktifkan permanent karena tidak cocok untuk Indonesia, hal ini makin di persulit karena untuk mematikan fitur seperti ELK dan AEB perlu menu diving yg cukup dalam tidak seperti beberap mobil yang hanya perlu 1 sentuhan untuk mematikan fitur tersebut.

ADAS juga masih seperti beta software, cenderung ragu2 dan kurang smooth yang mengakibatkan penumpang mual2. Jarak terdekatnya juga masih 1 space mobil dimana jika macet2an di Jakarta siap2 sering disalip motor dan mobil, plus pengeremannnya tidak smooth palagi jika ada yg menyalip. TJA hanya berguna jika macet di tol, itupun jika tidak ada yg salip2an karena jaraknya terlalu jauh dengan mobil depan. Lane centeringnya cenderung terlalu kiri jdinya mepet sama mobil di lajur kiri atau tengah, dan klo pas belok juga seperti ragu2 klo terlalu tajam kaya di tol Jakarta-Serpong yg ICAnya suka mati.

QC juga perlu di improve, so far kamera kanan sudah ada masalah, bagasi sempat gk mau ke lock dan pas di charge juga beberapa x sering tidak mau konek. Sebetulnya mobilnya cukup solid tetapi pas assembling sepertinya kurang rapih. Port charging dan Frunk jg tidak bisa dibuka via kunci menambah ribet jika ingin mengabil charger di Frunk karena 2 2nya tidak bisa dibuka barengan harus gantian buka tutupnya. Sensor kunci jg sepertinya tidak ada di charging port jdi mobil suka kekunci sebelum charger di copot.

Headunit juga sepertinya tidak dapat lari dri masalah, mulai dari player yg kalau mesin di restart bukan kembali ke folder tetapi malah jdi alphabetical play order plus Carplay/Android auto yang suka susah konek dengan sistem head unit. Keluar akses ke home jg tidak ada shortcutnya, ditambah banyak menu diving untuk fitur2 yang sebenarnya bisa di optimize lgi UX/UInya. Ini juga belum cerita Cinglish yang translasinya agak gmn2 gitu kadang bikin pusing untuk setting2 sesuatu di E5. Manual book yang diberikan ATPM juga sekadar di translate dri versi Aussienya saja (karena ada nomor kontak emergency Australia bukannya Indonesia yg di tulis) dan sepertinya ada konten2 yang hilang dari manual tersebut sehingga hrs di cari2 sendiri.

Annoying Removal. Ya betul, ada 2 fitur yang ada di brosur tetapi tidak ada di unitnya yaitu Rearview Mirror with DVR dan AC with PM2.5 filter. So far komennya hanya specifikasi dapat berubah sewaktu2, and yet sampai sekarang brosur yg di websitenya aja masih ada 2 fitur tersebut. Agak kurang professional


Conclusion, mobil ini sebenarnya enak dan bagus, cuma isu2 mulai dari yg sepele sampai yang mengganggu membuat calon pembeli sebaiknya wait n see dibanding lsg cemplung sambil menunggu pembaruan yang lebih baik. Sangat disayangkan sampai saat ini CSI tidak merespon keluhan2 pembeli awal dengan baik malah sepertinya cenderung tutup mulut, tidak seperti awal2 O5 yang responsnya sangat cekatan. Jika masalah2 diatas dapat diselesaikan dan di improve maka mobil ini cukup recommended untuk dipinang, but until CSI has better response potential buyer shall wait and see or even wait for the competitors offering. Masalah las-an aja ud bingung gimana diselesaikan buat yg early buyer.

It could be the game changer cars but right now it still missing a lot of things.
Terima kasih om atas pengorbanannya menjadi early adopter 🙏
Dari reviewnya terlihat mobil ini masih setengah matang dan jauh dari kata refined. Semoga CSI mau mendengar masukan dari para early adopter dan kedepannya melakukan improvement utk produksi batch berikutnya.

Ini jg dulu yg membuat saya decide SPK Atto 3 krn Atto 3 sudah launch lebih dulu di 2022, sehingga banyak issue” yg sudah resolve melalui bbrp software update.
Saya jg monitor discussion group BYD luar negeri dan saya lihat mobilnya minim issue dan ownernya rata2 puas.
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

ChZ wrote: 02 Apr 2024, 13:49

maksudnya RnD, ane selalu punya sense mobcin itu kayak nggak didevelop supaya semua komponennya bekerjasama dengan baik. ada aja aspek rasa "aneh" dari nyetirnya termasuk BYD seal yang ane review di sebelah. yang kadang juga punya dampak catastrophic di jangka panjang.

buat saya semua sama sama aja om emang barrier to entry ke mobil baru kita udah terlalu nggak masuk akal. korea jepang ya sama aja kalau di bawah 500 dapetnya gitu-gitu aja hyundai cuma dapet creta atau stargazer yg mana 11-12 aja.

proper kan baru kelas santafe ke atas yg entry barriernya udah 700 jutaan :big_bored:

saya skrg liat pameran mobil di mall nggak semangat juga. :big_bored: enak liat fb marketplace maen mobil tua
Betul, mobkas lebih menarik sbnrnya cuma disini pada minumnya bensin busuk/solar busuk jdi serba salah jg :big_dunno:
Devidpg wrote: 02 Apr 2024, 16:46
Terima kasih om atas pengorbanannya menjadi early adopter 🙏
Dari reviewnya terlihat mobil ini masih setengah matang dan jauh dari kata refined. Semoga CSI mau mendengar masukan dari para early adopter dan kedepannya melakukan improvement utk produksi batch berikutnya.

Ini jg dulu yg membuat saya decide SPK Atto 3 krn Atto 3 sudah launch lebih dulu di 2022, sehingga banyak issue” yg sudah resolve melalui bbrp software update.
Saya jg monitor discussion group BYD luar negeri dan saya lihat mobilnya minim issue dan ownernya rata2 puas.
Ud sempat cek Atto 3 dan gk thu kenapa habis test drive jdi kurang tertarik. ACnya jg pas TD kalah dingin dibanding E5 (Seal, Atto 3 ama Dolphin) plus Seal punya foot rest aja ud copot pas TD :mky_07:

Klo mo reliability kynya nunggu 1-2thn lgi, they are not there yet but getting close. Ini aja O5 pas awal2 bqnya lebih bagus dri E5 kaco kan wkkkk.

Sayang klo liat2 part2 tertentu malah lebih solid dibanding mopang cuma ya software dan perintilan2 aja masih perlu bnyk update, Atto 3 jg di review awal2 softwarenya jg kurang, tpi skrg ud mendingan hehehe. Kynya CSI ada misstep dikira yg putih bakal populer trnyt yg dual tone lebih populer jdi kejar tayang ky dlu Xpander. Sebenarnya klo di cek provider software BYD ama Chery sama sih jdi tinggal tunggu kita2 early adopters sengsara komplain2 dlu tar 2nd gen hrsnya ud lbh baik :big_okay:


edit: ini software house yg dipke Chery
https://en.desaysv.com/
Salvanost
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2938
Joined: 14 Dec 2012, 20:44

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Salvanost »

steakikan wrote: 02 Apr 2024, 10:10
darrelund wrote: 01 Apr 2024, 18:32
rakyatwkwkland wrote: 01 Apr 2024, 16:29

Itu bener om angka konsumsi listriknya setinggi itu? Soalnya ioniq5 aja kayanya kalo liat review orang cuma di sekitar 7 km/kWh

Atau itu sebenernya satuannya kWh/100 km? Kalo kWh/100 km sih masih ga terlalu jauh dr ioniq 5 karena 15,5 kWh/100 km = 6,45 km/kWh
typo kli yah itu um

tapi gimanapun 15.5kwh/km itu itungannya ud irit buat moblis
Maaf typo, hrsnya 15.5km/100kWh sama 19.4km/100kWh :big_childish:
standar konsumsi EV 1khw = 7km
diatas 8km kayanya mobil kecil kaya wuling doank yg bisa
Salvanost
Member of Mechanic Engineer
Member of Mechanic Engineer
Posts: 2938
Joined: 14 Dec 2012, 20:44

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Salvanost »

atto produk 2 tahun lalu, omoda produk baru,
kalau BYD keluarin produk baru (selain dolphin) mungkin bisa menang Atto

rakyatwkwkland
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 790
Joined: 01 Sep 2019, 16:45
Location: Jekardah
Daily Vehicle: K15B-4AT

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by rakyatwkwkland »

steakikan wrote: 02 Apr 2024, 10:10
darrelund wrote: 01 Apr 2024, 18:32
rakyatwkwkland wrote: 01 Apr 2024, 16:29

Itu bener om angka konsumsi listriknya setinggi itu? Soalnya ioniq5 aja kayanya kalo liat review orang cuma di sekitar 7 km/kWh

Atau itu sebenernya satuannya kWh/100 km? Kalo kWh/100 km sih masih ga terlalu jauh dr ioniq 5 karena 15,5 kWh/100 km = 6,45 km/kWh
typo kli yah itu um

tapi gimanapun 15.5kwh/km itu itungannya ud irit buat moblis
Maaf typo, hrsnya 15.5km/100kWh sama 19.4km/100kWh :big_childish:
Kalo 15,5 km/100 kWh --> diubah ke km/kWh itu angka 15,5 harus dibagi 100. 15,5 : 100 = 0,155 km/kWh?? Artinya 1 km/kWh pun gak nyampe dong? Walah kalo ini mah boros pake banget...

Boleh coba dipastikan lagi oom satuannya yang mana yang bener hehe...

Sebagai gambaran, kalo di mobil minyak biasanya di MID pakenya antara km/L atau L/100 km

:glodak:
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

rakyatwkwkland wrote: 02 Apr 2024, 18:01
steakikan wrote: 02 Apr 2024, 10:10
darrelund wrote: 01 Apr 2024, 18:32

typo kli yah itu um

tapi gimanapun 15.5kwh/km itu itungannya ud irit buat moblis
Maaf typo, hrsnya 15.5km/100kWh sama 19.4km/100kWh :big_childish:
Kalo 15,5 km/100 kWh --> diubah ke km/kWh itu angka 15,5 harus dibagi 100. 15,5 : 100 = 0,155 km/kWh?? Artinya 1 km/kWh pun gak nyampe dong? Walah kalo ini mah boros pake banget...

Boleh coba dipastikan lagi oom satuannya yang mana yang bener hehe...

Sebagai gambaran, kalo di mobil minyak biasanya di MID pakenya antara km/L atau L/100 km

:glodak:
iy kebalik lgi nih, saya sih lbih senang klo mereka pke km/kWh gk ky gini jdi bnyk divisinya, yg bener 15.5 kWh/100km wkkkkk

Btw, hari ini coba bawa santai dibawa 10% dri serpong ke pluit avg speed 35km/h dpt 12.3kWh/100KM, atau skitar 8,1km/kWh. Posisi eco drive, ac set eco mode dengan temperature di set paling bawah fan speed 2.
User avatar
Suryaputra
New Member of Mechanic Master
New Member of Mechanic Master
Posts: 9632
Joined: 30 Apr 2013, 14:10
Location: Bandung
Daily Vehicle: Roda-2 dan Roda-4

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Suryaputra »

Salah satu influencernya R*fi Ahm*d ni brand
ngerii
Disclaimer

*Tidak Ngajak Beli dan Resiko apapun Mohon Ditanggung Sendiri
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

Suryaputra wrote: 03 Apr 2024, 15:00 Salah satu influencernya R*fi Ahm*d ni brand
ngerii
kurang efektif ah klo buat otomotif wkkkk
Bibieight
Full Member of Senior Mechanic
Full Member of Senior Mechanic
Posts: 436
Joined: 02 Jan 2016, 18:03

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Bibieight »

steakikan wrote: 02 Apr 2024, 12:28 Untuk efficiency sendiri ya selama gasnya dibawah 10% bisa lebih dari 15.5km/100kwh, di komunitas ada yg berhasil 12km/100kwh rute kombinasi. Klo ud di atas 10% gasnya lsg jdi boros :big_biglaugh: So far feeling saya bisa sedikit lbh hemat dri BYD Atto3 kynya dan spec kynya Chery cenderung ambil rute yg sedikit konservative jdi ada bbrp hal malah lebih dri spec wkkkk
Berarti dapet 6.4 km/kWh - 9.3 km/kWh ya ?, berarti lebih irit dibanding Ioniq 5. Si Ioniq 5 kalo non i-pedal bisa dapet 6 km/kWh, kalo i-pedal paling apes 7km/kWh, kalo kaki tertib bisa 8 km/kWh. Mungkin karena bobot juga ya ? 2 ton dipasangin ban 20".....
ChZ wrote: 02 Apr 2024, 10:23 typical produk produk otomotif china. kualitasnya meningkat, tapi mentalitasnya masih model otak atik gathuk gini. makanya sampe hari ini ane blom tertarik.

ya emang bener yang mahal di mobil itu RnD nya. kalo ngebikin doang kek china, ya murah, tapi ya begitu.

paling abis ini ada yg nuduh hater mobcin wkwkwk.
Naah..... buat BYD sama Chery sih mungkin bisa dipersepsikan begini, tapi si SAIC udah kongsian ama GM masa iya ya gak ambil desain filosofi sama pendekatan integrasi-nya GM ?, si malaz dibikin stelan Captiva gitu kek... Nah urusan fine tuning saya berharap banyak di Geely sih. 100% Volvo punya dia, Polestar 50% Geely:50% Volvo, pabriknya masih aktif, harusnya dia bisa bikin satu filosofi desain contek dari Volvo. Niru gaya VW gitu lho, dia kan segaris : top tier Audi, mid tier VW, low tier Skoda-Seat. Masih kagum ama handling-nya Polestar 2, barang setengah kwintal dibawah kagak kerasa di handling.
User avatar
Suryaputra
New Member of Mechanic Master
New Member of Mechanic Master
Posts: 9632
Joined: 30 Apr 2013, 14:10
Location: Bandung
Daily Vehicle: Roda-2 dan Roda-4

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Suryaputra »

steakikan wrote: 03 Apr 2024, 15:41
Suryaputra wrote: 03 Apr 2024, 15:00 Salah satu influencernya R*fi Ahm*d ni brand
ngerii
kurang efektif ah klo buat otomotif wkkkk
Massanya tapi pas mbah
Chery belum tentu dibeli sama car enthu,
tapi cucok sama mommy daddy antar anak atau jalan - jalan antar kota terdekat kan :big_biglaugh:
Disclaimer

*Tidak Ngajak Beli dan Resiko apapun Mohon Ditanggung Sendiri
steakikan
Full Member of Junior Mechanic
Full Member of Junior Mechanic
Posts: 122
Joined: 26 Feb 2014, 10:43

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by steakikan »

Bibieight wrote: 03 Apr 2024, 15:51

Berarti dapet 6.4 km/kWh - 9.3 km/kWh ya ?, berarti lebih irit dibanding Ioniq 5. Si Ioniq 5 kalo non i-pedal bisa dapet 6 km/kWh, kalo i-pedal paling apes 7km/kWh, kalo kaki tertib bisa 8 km/kWh. Mungkin karena bobot juga ya ? 2 ton dipasangin ban 20".....




Naah..... buat BYD sama Chery sih mungkin bisa dipersepsikan begini, tapi si SAIC udah kongsian ama GM masa iya ya gak ambil desain filosofi sama pendekatan integrasi-nya GM ?, si malaz dibikin stelan Captiva gitu kek... Nah urusan fine tuning saya berharap banyak di Geely sih. 100% Volvo punya dia, Polestar 50% Geely:50% Volvo, pabriknya masih aktif, harusnya dia bisa bikin satu filosofi desain contek dari Volvo. Niru gaya VW gitu lho, dia kan segaris : top tier Audi, mid tier VW, low tier Skoda-Seat. Masih kagum ama handling-nya Polestar 2, barang setengah kwintal dibawah kagak kerasa di handling.
Anggap aja efficiencynya mirip2 dah om, klo di gaspol tewas jg rangenya palagi klo di gas di atas 10% :mky_03:

Chery juga ud JV ama JLR buat pabrik di Cina, untuk kasus Wuling sbnrnya kliatan GM kurang gaspol aja. Liat mobil baru2nya GM gk ada yg menarik malah arahnya subscription gk jelas ky Tesla, lama2 di kandang sendiri jg tewas :big_biglaugh:

Btw Polestar ud fully owned by Geely ya, ud dilepas saham Volvonya.
User avatar
ChZ
SM Specialist
SM Specialist
Posts: 15539
Joined: 08 Oct 2013, 21:30
Location: Semarang
Daily Vehicle: Civic FK4

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by ChZ »

Bibieight wrote: 03 Apr 2024, 15:51 Naah..... buat BYD sama Chery sih mungkin bisa dipersepsikan begini, tapi si SAIC udah kongsian ama GM masa iya ya gak ambil desain filosofi sama pendekatan integrasi-nya GM ?, si malaz dibikin stelan Captiva gitu kek... Nah urusan fine tuning saya berharap banyak di Geely sih. 100% Volvo punya dia, Polestar 50% Geely:50% Volvo, pabriknya masih aktif, harusnya dia bisa bikin satu filosofi desain contek dari Volvo. Niru gaya VW gitu lho, dia kan segaris : top tier Audi, mid tier VW, low tier Skoda-Seat. Masih kagum ama handling-nya Polestar 2, barang setengah kwintal dibawah kagak kerasa di handling.
GM AsPac mah gak ada yg bisa dibanggain. medioker semua produknya hasil rebadge semua :big_bored: apalagi sejak captiva diturunin jadi cuma sekedar kembaran almaz makin keliatan kalo GM AsPac arahnya gak jelas.

GM selain corvette gak ada yang menarik :big_bored:

ya gimana ya, nggak salah sih kalo memang buat menguasai pasar reverse engineering lebih efektif secara cost biarin aja konsumen jadi kelinci percobaannya. cuma petrolhead kek ane aja yg rewel musti filosofis lah musti fine tuned dan enak disetir.

JLR dan Volvo kan tetep enjinirnya orang bule toh bukan orang china. ya tetep nggak bisa niru. paling china jor-joran aja copy teknologi dan pake patentnya.
1997 E39 M52B28
2017 FK4 L15B7
Zaxis
New Member of Mechanic Engineer
New Member of Mechanic Engineer
Posts: 1067
Joined: 07 Dec 2016, 16:34

Re: Chery Omoda 5 (Bensin, PHEV, EV)

Post by Zaxis »

Mobil kelas segini mah dipake commuter doang
Kalo car enthusiasts beli nya Subaru brz atau BMW M3 sekalian
Yang penting mah fitur safety jadi kalo ada accident,orang yg di dalam mobil bisa selamat
Attachments
IMG_20240404_101822.jpg
IMG_20240404_101849.jpg
Post Reply
  • Similar Topics
    Replies
    Views
    Last post